Monday, November 17, 2014

Jalanan 2

Hei readers! udah lama gak muncul aku nih heuheuheuheu. Gue cuma mau ngelanjutin post waktu entu tuh yang tentang jalanan. Gue akhirnya udah inget apa lagi yang gue sebelin di jalanan. Mau basa basi dulu apa langsung aja nih? langsung aja deh! to the point aja udah lah! Mau aku atau dia?
Okelah. Cekidot aja ya cyin

1. Nerobos Lampu Merah

Gue tau cyin gue tuh bukan anak polisi,abri apalagi anak presiden yang berhak untuk marah gara-gara ada yang nerobos lampu merah. Tapi ya sebel aja gitu, situ kira situ punya nyawa berapa sih? Kayaknya berasa nyawa 9 kayak kucing. Kalo gitu bagi dah sini satu! Yaa balik lagi dah tuh ke kesabaran. Iyeee gue ngarti banget dah kalo nunggu itu emang ngga enak. Tapi emang lu mau ngapain sih buru-buru? apalagi yg JOMBLO! mau ngapain buru-buru ha? Ada yang nungguin emang dirumah? emang bakal ada yang nanyain di bbm or line or somethin' "kamu udah nyampe sayang?". Gaada kan? Udah! Jangan nerobos lampu merah lagi, mblo.

2. Kebanyakan Nglakson

Nih dia nih hal lain yang gue sebelin, klakson. Kayaknya nih bakal ada komunitas "Pencet Klakson biar cihuy" karena kalo gak nglakson banyak ato panjang itu gaasik. Emang apa enaknya sih nglakson? suara klakson tuh jelek bray asal lo tau. Bikin polusi suara. Kalo gaperlu-perlu amat mending gausah dipake deh. Kecuali ke cabe-cabean,terong-terongan,IBU-IBU,anak EsDe yang bahkan kakinya gak napak tanah. Klaksonin aja kalo perlu sampe aki lo abis! Gue tuh orang yang termasuk jaraaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget nglakson. Ya karena itu, gue gasuka bunyinya, klakson yang keluar dari motor gue aja gue gasuka apalagi kendaraan orang laen-_-. Dan ya gue kasih tau dengan sotoynya nih. Nglakson tuh bikin abis aki, ya paling banter aus tuh aki trus klakson lo suaranya makin gakeruan. Udah deh, sesuai kebutuhan aja yak :)

3. Ngambil jalur gue

Iya gue tau bukan cuma gue yang lewat jalan, eh! tapi ya yang lain juga harus toleransi doooongg. Gue aja udah menhargai sesama pengguna jalan, kenapa gak menghargai jalanan yang sedang kutempuh sih? :"") yang gue benci adalah udah ngambil jalur gue,lambat pula! ARGGGHHHH rasanya pengen gue gigit pentil bannya!!! kesel banget sumpah. Kalo mau ngeduluin tuh yang cepet ngebut sekalian sampe gak keliatan ama gue! dah. gitu aja.

4. Nyalip

Nyalip mah bukan fenomena yang aneh lagi di perjalanan yea, tapi ini kasusnya sih kalo bawa mobil bray. Eh bawa mah berat, ngendarain maksudnya (KRIUKKK!!! GARINGBEDH).Gue sih biasa aja kalo disalip sebenernya, cuma ya gue ngeri dia nyalip dari kiri atau kanan tapi jalanannya pas lagi sempit atau gue mau muter di U turn (ciaaaaaa U turn gaya amat lu garfu somay! bilang aje puteran gitu!) oke pokoknya gitu, gue mah ya pengertian ih sama motor kalo lagi bawa mobil :') aku mah pasti ngalah lah. Kan gue bilang tuh di post sebelumnya...Jalanan betapa ngenesnya gue kalo bawa motor. Ngenes kenapa? Ngalah mulu cyin! Nah gue sebel kenapa sih mereka dengan gampangnya nyalip gue, tapi nih ya giliran gue nyalip mobil eeeh tuh mobil malah ngegas! anjirrrr kan ngeselin banget yak. Harusnya gue dibiarin nyalip dulu kek, ini mah engga. Sedih cyin :")

5. Rapet

Rapet tuh yang ngumpul ngomongin sesuatu (itu RAPAT!! kemudian di sparta).Ini bukanlah rapet ayu,rapet wangi apalagi rapet panitia. Bukan. Tapi kalo macet, pasti kan rebutan jalan dong pasti kan banyak mobil bejubel dong iyelah. Ini nih yang bikin gue bisa nangis di jalanan, orang-orang begitu egois, begitu nista, begitu aja. Gue dipepet, ampe rapet banget, gue sih biasa lah ditengah-ditengah terhimpit gabisa ke kanan maupun ke kiri. Begitulah Nasip deritanya tiada akhir~~~ (Itumah cinta kaleeeeeeee!)

Udah deh dulu ya..kayaknya sih masih ada. Cuma pikiran gue ke distract nih sama orang-orang yang gangguin gue. Sebel deh, giliran butuh temen gaada yang ganggu. Giliran ada kegiatan, gini nih nulis blog, baca manga, alhamdulillah banget besok gaada tugas:"""") terharu banget. EH DIGANGGUIN! EDAN AH. Oke lah baik-baik ya dijalanan, jangan ngeselin plis :)







Thursday, November 13, 2014

Wewangi


Ketika yang mewangi telah menguncup
Ketika yang menyengat yang tersisa
Ketika mewangi itu pergi, meninggalkan jejak keharuman tiada tara
Aku mencintai wewangi itu
Memeluk indra penciumanku
Seperti itulah
Wewangi sekelebat datang lalu menghilang
Menyengat tandang dan bertahan
Apalah daya
Menyengat kalahkan wewangi
Selamat tinggal wewangi
Kuharap 'kan bersua...


Tuesday, May 13, 2014

Dus gembel

Ehem cowok kuliahan tuh modus ya...................#beginning
oke awal yang sangat gaenak untuk mengawali sebuah post. Gue dimodusin? Nggasih. Hampir. Tapi karena mungkin gue masih pake otak even it is talk about "love". Kenapa? Karena segalanya yang terlalu pake perasaan bakal nyakitin akhirnya. Kita harus memadukan hati,otak sama realita. Gue gamau terlalu main hati disini, abisan hati gue udah terlanjur beku gini. Kelemahan gue adalah cowo yang gokil bin humoris susah bgt ditepis pesonanya #hayah. Tapinya ini cowo salah milih target, yakali gue dimodusin sihhh hahaha tapi untung aja gue tau ternyata doi punya pacar, gajadi deh modusin guenya. Cian. Tapi yang bikin gedek masih aja bbmin gue saben hari dan gapenting padahal  udah jelas nih gue tau dia punya pacar dan dia tau gue tau bahwa dia punya pacar #yodawg. Tapi yaa lama-lama gue lurusin lah kalo dia ngegombal gembel segala macem. Sampe akhirnya gue emang harus minta pendapat dari temen cowo (point of view) si cowo sebut saja namanya koreng, ternyata kata si koreng walopun si cowok tersebut yang deketin tetep aja niatnya jelek. Niatnya gaserius, yajelaslah orang udah punya pacar tapi genit-genitan sm cewe lain, tak lain tak bukan ya modus lah. Yasud hal yang harus gue lakukan adalah jutekin,bales lama, dan terakhir bikin dia menjauh. Sebenernya gue pengen ntar aja ngomongnya, ngomong kalo gue gasuka sikap dia yang menurut gue geblek dan harus tegas untuk ngebuat si cow modus ini menjauh, jadi ini yang gue lakukan :

Gue tanya "pacar lu udah tidur emang?" it mean "Eh helaw punya pacar kok malah bbman sama gue? atau pacar lu udah tidur, lu kesepian, trus malah bbm gue biar ada temennya?" UGH. Trus katanya pacarnya gaada kabar gituu. "Ya tanyain kalee kok malah nyapa gue?" eh dia malah ngegas. "oh salah nyapa temen? oh salah kalo udah pasangan pengen berhubungan baik sama temen? begitu pemikiran orang sekarang". ETTTT. Ya gue bales "gaksih tapi emang harus tiap hari? lu gapunya prioritas apa? temen kok diduluin". Yang sebenernya mau omongin adalah : "temen setiap hari bbm-in nyapa gajelas nanya lagi apa, kok belom tidur, ngucapin goodnight, minta dihibur, minta didengerin keluh kesahnya. TEMEN KAYAK GITU EMANG? trus lu punya pacar buat apaan? status doang kitu? GILS. Trusnya nih dia bales "temen itu bagi gue segala2nya, pacar bisa putus tapi temen selama-lamanya" dan anehnya dia gajawab kenapa dia nyapa gue tiap hari yaiyalah ketauan dong modusnya hahaha *evil laugh*. "Ya oke kalo emang gitu, kalo gue gaakan mikir macem2 bin kegeeran. Nah kalo orang lain? emang lo tau apa yang ada dipikiran orang?" And theeen dia bilang gamau debat dan bilang makasih masukannya. Laki noh? Laki gabisa debat? pffft. Kin malu! Gue terus judesin pokokee dan semoga usaha gue berhasil membuat si cowok modus itu menjauh. You choose wrong target, dude! i'm not that stupid keleusss. Dikira gue jomblo ngenes banget apa? pengen banget pacar apa? gamikir ke depan apa? huft. Lagi juga gue loyal person yeu yakali disandingin sama si "player" uwwwoooo

Sekarang tuh emang mesti hati-hati "yang modus disangka tulus, yang tulus disangka modus". Sebenernya teknologi chat itu nyebelin menurut gue, modus merajalela gara2 teknologi ini. Coba jaman dulu, kalo mau deketin ya deketin ajak makan,ajak nonton,minta no telp dan dateng kerumah. Berani! emang kayak sekarang? Meh. Sekarang mah mana berani kayak gitu? berani iya, ngajaknya di chat trus ketemuan dimana. Orang mah jemput, minta izin ama bonyoknya mau ngajak pergi. TUH! baruuuuu. Menurut gue ya minusnya teknologi itu, ehm sebenernya sih bukan salah teknologi tercipta tapi karena tangan-tangan iseng yang menyalahgunakannya. Jadi ya hati-hati aja deh sekarang mah jangan terlalu percaya aja lah intinya. Jangan terlalu berperasaan juga, biar si logika dan si realita ikut andil. Yuks ah reader gitu aja~~

Friday, May 2, 2014

Ini apa?

Perasaan...siapa yang bisa menyalahkan sebuah perasaan?
Perasaan yang kau tahu tak berujung
Perasaan yang kau tahu itu salah
Perasaan yang kau tahu tak akan dapat terungkap
Siapakah sesungguhnya yang patut disalahkan?
Aku?
Tidak...
Aku pun tak tahu

Siapa dapat menolak gejolak hati yang menohok tak dapat dilepaskan
Tak dapat dielakkan pula
Tak dapat dimaki pula
Salahkah aku begini? Salahkah aku begitu? Tanyaku..
Tapi logikaku berkata itu salah
Perasaanku berkata teruskan

Untuk apa teruskan?
Tak berhujung! Tak tergapai!

Ini bukan tentang sebuah pengaharapan
Ini bukan tentang memberi pengharapan

Tapi sebuah kesalahpahaman
Kesalahpahaman melihat sesuatu kasat mata menjadi tak kasat mata
Sesuatu yang seharusnya jelas malah menjadi redup

Kalau sudah begini, bagaimana?
Haruskah memecahkan hati yang sudah retak berkeping ini?
Masihkah perlu kepingan itu harus menjadi lebih tidak berbentuk?

Tersadar dan terjatuh diwaktu bersamaan
Sungguh, sakit rasanya
Mengapa tak tersadar sebelum terjatuh?
Mengapa harus diantara keduanya?
Mengapa?
Pertanyaan yang tak terjawabkan
Bahkan dengan hati maupun logika
Karena semua terlihat semu, gelap, tak masuk akal!
Perasaan telah terlanjur menguak lalu menguap ketika terungkap
Aku tak tahu,sungguh, sungguh tak tahu harus salahkan siapa...


Sunday, February 9, 2014

Ya begini lagi...

Gue bego. Iya bego.

Mungkin bukan kata yang tepat pas awal-awal ngisi post, tapi apa daya? Emang bener kok gue tuh bego dalam hal cinta. Bullshit semua apa yang udah gue omongin ke orang. Masalah cinta orang yang mana yang gak bisa gue cari solusinya? Hampir gaada. Hampir semua berakhir bahagia, hampir semua problemnya terpecahkan. Solusi. Gue berkoar-koar tentang memperjuangkan cinta lah, rendahin ego or something lah. Tapi gue? Kenapa begitu sulit untuk solve problem sendiri? Problem gue di dunia yang fana ini cuma cinta. Apa sih yang sebenernya diinginkan di dalam sebuah hubungan? Apa sih yang gak boleh dan gaboleh dilakuin? Dan seribu pertanyaan lain. Gue bisa jawab? Bisa. Sangat BISA. Tapi di masalah orang lain, bukan gue. Most of peoples said "Jeng, you're grow up. You're mature enough". Thanks banget yang udah bilang gitu, tapi sikap gue gabisa semature omongan gue. Gue masih kayak anak kecil. Gue gatau apa yang harus gue lakuin? sikap apa yang seharusnya gue tunjukkin? Salah gak gue gini, salah gak gue gitu? Gue dalam hidup ini, merasa gak pernah dapat apa yang gue ingin. Gue selalu dapet apa yang gue butuh. Gue gapernah dapet "seseorang" yang bener-bener gue inginin. Karena apa? Gue gatau apa yang harus dilakuin! Gue selalu berpegang pada petuah emak gue "Cewe dikejar,bukan mengejar". Gue baru sadar sekarang, mengejar dengan memperjuangkan itu beda. Memperjuangkan adalah karena kita yakin orang itu tepat dan karena dia sayang, tapi kita cuekin dan malah akhirnya kita baru sadar perasaan itu juga sama seperti orang itu, dan kita memperjuangkan untuk meyakinkan orang tersebut kalo dia gak mengalami "one-sided love" atau cinta bertepuk sebelah tangan ato emang tuh orang emang pantes diperjuangin. Kalo mengejar, udah jelas-jelas dia gasuka teteup di deketin sampe orang itu risih, (kayaknya) sih gapernah (iyalah merjuangin yang udah jelas aja gamau, gimana mau ngejar?). Gue capek karma mulu karena gue terlalu mensepelekan cinta, mensepelekan orang yang sayang sama gue, berfikir bahwa cowok bukan cuma dia. Bukan dia aja terusssssssssss sampe abis cowoknya.

 Gue itu gapernah ngambil tindakan karena di mata gue, gue itu udah di reject sebelum bertindak. Gue selalu pesimis karena gue merasa gue gapantes ngambil tindakan dan karena berfikir "masa gitu tuh orang bisa suka gue?". Think pesimist. Sungguh tidak diajarkan di Islam sama sekali.

Gue nulis gini karena gue nangis tadi, gue terlalu bingung karena orang yang gue cuekin balik nyuekin gue. Gue tau dia terlalu capek karena respon gue lampu merah banget dan yaaaaaaaaaaaa seperti biasa gue mundur teratur karena seperti biasa lagi gue gamau ngelakuin apa-apa yaaaaaaa seperti biasa lagi nantinya bakal liat dia sama orang lain. Something like that :) haha gue gaada perubahan? You think i'm mature? Pikir lagi deh. Mana ada sih orang yang jelas-jelas suka nunjukkin kalo dia gasuka? Eh adadeng. Hmm. Itu kan cewe banget. Pura-pura gasuka, padahal suka. Gue dikatain "Gapeka amat sih lu jadi cewe, lu cewe woi!" Karena gue gacepet ge-er mungkin itu yang ngebuat gue gapeka.

Nah udah deh, gue cuma mau diem aja sekarang. Gue gamau nyalahin atau ngebenerin perasaan yang sangat mengganggu ini. Gue udah terlalu lelah. Cinta, lu tuh ya ntar aja munculnya kalo jodohnya jelas, ngapain lu muncul sekarang hah?? Menyengsarakan hati, jiwa raga, pikiran! Gue tau kalo lu gaada ditengah-ditengah mama-papa gue, gaakan mungkin ada gue. Iya gue tau nta, tau! Tapi plis, kenapa sih lu harus dateng sekarang? Kenapa gak 10 tahun lagi? Kenapa harus pas udah puber? Kenapa sih nta? Jawab ntaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! *mulai gila*

Okelah. Ini adalah tulisan yang gamutu banget, blog mah harusnya diisi yang manfaat kek, malah diisi buat ngungkapin kesalahan sendiri karena cinta. Yaelah salah sama diri sendiri ceritanya ke blog, perbaikin tuh hati, hati lu ditinggal di kutub? Dingin amat tu hati. Kasih badut tuh hati, biar terhibur, biar gak hampa. Ato perlu tukang sedot wc? Ada sumbatan kali di hatinya. Perlu apalagi? pembersih kerak? Hatinya ketutupan kerak kali tuh. Kurang apalagi? Oh Hati lu didaur ulang aja kali biar sekalian, melestarikan lingkungan hati. Yukdah, ayam-ayam udah pada bersautan, sekian. Bye.

Tuesday, January 7, 2014

Hanya

Sudah tak bingung
Memang selalu seperti ini
Ditengah keramaian, diam, kosong
Berharap sesuatu kan datang?
Rasanya hanya khayal harapan senja
Menghampiri jikalau kebutuhan dalam sesak
Pergi lagi, lenyap kembali

Aku tak berusaha menghalau
Tapi mengapa rasanya begitu menusuk?
Aku menyadari
Ternyata dimata mereka, aku bagai bunga harum mewangi saat mereka gersang
Tapi, aku bagaikan seonggok yang lebih kecil dari setitik debu ketika ku butuh semi
Tak terlihat, Tak berharga

Dimanfaatkan
Dipaksa
Tak dapat mengelak

Dipandang penuh tatapan kebencian ketika ku tandang
Dipandang seolah tak ada aku kemarin, yang menopang tanpa minta dibalas
Aku hanya ingin ditemani
Aku hanya ingin ditemani dengan setulus hati
Ku anggap adalah balasan
Bukan pandang benci,bukan berpura dengan senyum
Hanya sebuah ketulusan
Itu saja...


Thursday, January 2, 2014

Jalanan

Hai blog. Gue mau cerita lagi blog, tenang blog ini gak galau eh galau sih blog tapi bukan galau cinta sih blog. Galau sama jalanan sekarang blog. Iya jalan raya blog jalan mana lagi emang? jalah menuju hati dia? #jiah. Gini hmm harus mulai darimana yaa. Gini deh, gue itu termasuk pengendara paling santai sepanjang masanya orang ada di jalan raya. Entah itu ngendarain motor maupun mobil. Maksud gue nyantai adalah kecepatan yang gue pacu di kendaran gak over limit ataupun off limit, ngerti kan maksudnya? Maksudnya adalah gue gak ngebut banget dan juga gak lambat banget, santai lah pokoknya. Tapi gue sebel banget blog, perasaan makhluk di Jakarta dan sekitarnya tambah membeludak belom lagi ada pembetulan jalan hmm gue bingung napa sih manusia pada demen banget bikin anak? Menurut gue masalah! Kenapa gue bilang ini yang jadi masalah? Anak banyak, 3 orang atau lebih. Naik apa lagi kalo bukan naik mobil? Kalau naik motor taro dimana bocahnya? taro di setang? emang kantong belanjaan? Nah! Kadang juga yaa 1 orang satu mobil setdaaah gue bingung dah tuh, sumpah. Gue kalo gapenting-penting amat males banget tuh naik mobil blog. Menurut gue sih emang gaada yang penting kalo naik mobil blog-_- karena ya gue jadi supir, capeknya wae gue dapet pening pala doang gue dapet. Gapenting jadinya menurut gue mah. Oke lah daripada gue kebanyakan curhat gue mau ngasih tau hal-hal yang bikin gue jadi benci banget sama jalanan sekarang :

1. Gaada yang mau ngalah
Nah! ini nih yang gue benci banget. Gue benci karena gue yang selalu ngalah! Kalo gue gak ngalah gue yang dimarahin. Kampret. Sial amat sih gue. Ngalah ngebiarin mobil atau motor lewat duluan kalo nggak pilihannya dua ya tadi dimarahin atau gue bakal mati. Paling nggak masuk rumah sakit, geger otak lah kalo masih dikasih kesempatan idup. Dijamin, gue yang gabakal selamat. Bukan suuzon apa gimana, tapi ya emang gitu. Orang sekarang tuh sangat kejam dimata gue, entah kenapa mereka sangat egois. Emang yang punya kepentingan situ doang gituh?? Coba deh kalo ngalah gak saling sundul sana sundul sini pengen duluan gamau kasih jalan yang lain. Gue yakin, pasti akan tentram damai sentosa abadi sejahtera. Apa sih salahnya nunggu paling lama 10 menit? Macet emang salah siapa? Angkot! Oke! Itumah nanti dah kita bahas. Tapi point terbesarnya apa? Ya itu, gamau ngalah lah yang ini tetep mau ke arah sini yang itu mau belok sini, berhentilah sebentar dahuluin yang kira-kira emang bisa masuk atau keluar atau apalah. Kesabaran!!!!! HGH gue tuh gedek banget sama orang gasabaran gitu. Mau berak apa dia?? Jalanan itu milik nenek moyang bersama, ya dipake bersama dengan cermat pake otak, pake logika bukan emosi. Otak tuh dipake mas, mbak dijalanan juga perlu mikirin orang lain kepentingan bersama jalanan tuh, gamacet gue yakin kalo mau NGALAH!

2. Cabe
Gue juga benci orang yang gapake helm, bonceng bertiga, main hp (smsan/bbman) istilah sekarang "cabe-cabean" gitusih kata orang-orang. Benci setengah mati karena apa nyupir gatau aturan! Ngebut sambil pamer paha, sok-sok gaya pake bb hft. Belok gapake sen, spionnya gaada AAAAA. Bukan cabe-cabean doang sih, BANYAK! Kadang orang-orang nganggep itu keren. Lo berasa multitasking gitu? Lo berasa nyupir sambil main hp tuh keahlian? Iye, keahlian bikin onar di jalanan! Ngebut, ngepot sana ngepot sini. Gah! -_______________________- Gue bisa apa? Gue emang hak buat marahin orang-orang tak berkeprikejalanan gitu? Gue cuma bisa menghela nafas kalo ngeliat itu terjadi di hadapanku #eaaaa (backsound : cjr )

3. Angkot
Gausah ditanya lah semua pengendara benci kendaraan satu ini. Masalahnya apa? Hanya dia, penumpangnya, dan Tuhan yang tau kemana mau berentinya. Saran gue mah ya kalo dibelakang angkot lu agak ke kanan jadi kalo dia berenti, kalo lu naik motor enak tinggal banting stang, kalo naik mobil nah agak enakan deh tuh ngedahuluin tuh angkot. Yah ilah! Gausah dikasih tau itu juga tau keleus! Oke Oke kadang emang tukang angkot kelewatan ya maklum aja atuh dia kan gak pake jasa belajar stir mobil men, jadi harus bersabar. Sabar juga karena akan sering menemuinya dimanapun dan kapanpun. Jadi yah...udah...sabar aja...demi kepentingan masyarakat banyak

4. Orang yang gabisa baca sen
Tau sen gak? Gak tau ya? Sen tuh yang lampu oren kedap kedip yang ada di sebelah kanan dan sebelah kiri kendaraan yang merupakan alat komunikasi bagi pengendara lain untuk mengetahui apakaha kendaraan tersebut ingin berbelok ke kanan atawa ke kiri, begituh. Nah!!!! kalo udah tau kenapa masih oon yak? Gue binguuuung banget ama motor deh nih. Si motor/mobil mau kekanan nih misalnya udah sen doi, teteup wae disalip wes dari kanan. Siapa yang gakesel? Gue yang gak digituin aja kesel ngeliatnya. Harusnya oranf nge sen itu sekitar 5-10 m kali ya...kejauhan gak tuh? pokonya kalo yang pinter mah bisa ngira-ngira kitu kapan waktu yang pas biar orang jadi bisa menyingkir pas situ belok. Nih aku kasih tau ya kalo ada yang sen ke kanan, kamu langsung ambil kiri ya...begitu juga sebaliknya. Oke? Bisa ya? Bisa dong :)

5. Ibu-ibu
Nih hampir mirip ama cabe-cabean. Cuma bedanya bukan karena main hp. Gapake helm, gaada spion sama kok samaaaa. Bedanya adalah menguasi jalan dengan penuh wetssssssss. Ditengah wes jalannya tapi lambat naujubilah. Mau disalip dari kanan tutup kanan :) mau salip dari kiri tutup kiri :) Cieee berasa milik sendiri ya bu? :) HAHAHAMPRET. Misal nabrak orang nih dikira orangnya yang jalan gahati-hati. Giliran mau belok gapake sen, udah gitu misal sih mau belok kanan tapi langsung wee motong dari kiri*PROK PROK PROK* mungkin dia mau jadi penerus The Doctor cuma salah tempat aja kali ya. Gue lebih mending tuh ibu-ibu naik angkot aja lah, daripada ngerusuh dijalanan. Sumpah, serba salah gabisa ngapa-ngapain. Kamusnya ibu-ibu dijalanan itu "gue selalu benar" mau marahin beuh dingototin balik paling dikira kurang ngajar, entar diceramahin berabeh berenyak urusannya. Makanya gue paling males banget deh dibelakang ibu-ibu tanggung yang baru sehari dua hari bisa motor.

Udah deh itu dulu gue lupa apaan lagi, ntar kalo gue inget pasti akan gue tulis lagi disini. Gue terlalu emosi ini nulisnya gue udah menulis dengan segenap rasa kegundahan dan kegalauan gue terhadap jalanan. Jadi, hati-hati dijalan, hargai orang lain yang juga pengguna jalan. Maaf kalo ada kata-kata tidak pantas, semata hanya emosi belaka.  Trims blog^^