Sunday, January 15, 2017

Ketemu(an) (For the first time in 5 years)

hola 
.
.
holana
.
.
hola como estas she said konnichiwa

wkwkwk maapin yak readers gila dikit. Hualooo pembaca setiaku sekalian #halah udah lama yak aku gak mengisi blog ini. Terakhir gue ngisi itu bulan november which is udah 2 bulan berlalu. Lama yak? Ah gajuga. Sebenernya gue nulis lagi karena sempet ditagih sama temen gue yang emang setia banget baca blog gue ini hahaha tapi gue bilang belom ada kisah. Ya emang belom. Nah sekarang udah ada nih, makanya gue akhirnya memutuskan untuk mengetik kisah ini #halah. 

Sebenernya gue memutuskan nulis kisah ini sekarang juga karena tersentil membaca sebuah tulisan di Tumblr dari orang yang emang gue suka banget tulisannya. Namanya bang Brian yang akrab disapa mbeeer. Maka dari itu gue juga ingin berbagi kisah yang kurang lebih sama dengan bang Brian ini. Untuk kisahnya dia bisa lu pada baca dimarih :

http://mbeeer.tumblr.com/post/155209278202/freeday-tipe-tipe-ketemuan-yang-berakibat-fatal

Note : Jangan lupa open link in new tab link diatas. Atau mau baca dulu baru back ke gue lagi juga gapapahh ;)

soalnya kisah yang bakal gue tulis bakal sedikit banyak gue ambil dari tulisan dia. Kok bisa gitu? Cekidot sajalah yaa

Udah dibaca belom yang diatas?

Udah?

Kalo udah baru lanjut kisah gue nih sekarang

Ehem. Harus mulai darimana ya ceritanya? ((dari awal lah!!))

Jadi semua berawal dari gue kangen sama mantan hahaha bisa nebak lah ya siapa? yang sering gue post beberapa kali, yang masih gue galauin, yang masih susah dilupain, yang masih membuat gue susah untuk berjalan terus a.k.a move on wkwkwk apadah google translate banget.

Jadi waktu itu kan gue pernah ngucapin ulang tahun ke dia di facebook yak karena gue gatau lagi mau ngehubungin lewat mana nomor udah ganti, line gadibales, twitter udah di unfollow (yekali gue mention kaannnn) dll dah. Sampe gue gatau harus ngucapin lewat mana. FYI, tiap tahun gue pasti ngucapin walaupun gak kekirim. Yawla. 

Jadi pas tahun 2012 gue ngucapin lewat sms dan itu masih dibales ((kalo gasalah))

pas tahun 2013 gue ngucapin di wall facebook ((kalo gasalah)) hahaha

tahun 2014 gue ngucapin lewat sms lagi dan gabisa kekirim lagi karena kayaknya dia udah ganti nomor deh 

dari situ gue mulai bingung, mau ngehubungin lewat mana lagi yak? emang sih gue ngehubunginnya gak lebih jauh gitu cuma sebatas ngucapin aja. Sampe akhirnya gue udah terlalu malu ngucapin lewat wall, mention atau sosmed lainnya deh. Akhirnya gue ngucapin lewat message facebook di tahun 2015.

Nah!! semua berawal dari tahun 2015 itu. Gue gedek karena dia nge seen message gue tapi gadibales kan syedih :(( baper banget yak? ya gue langsung mikir yaw "ini anak bener2 gamau lagi kontakan ama gue yak kayaknya?" ((udah tau ngapain nanya peaaa)) iya tau sih. Gue kesel aja gitu kalo gak di seen gapapa lah biar sekalian gue tau dah di block apa gimana guenya. Lebih sedih lagi tapi itu kayaknya......

Sampai akhirnya gue berfikir dan berfikir "kenapa sih segitu musuhannya? perasaan kalo yang lain temenan sama mantan oke-oke aja. yailah gausah temenan dah, gue cuma pengen basa basi dikit doang aja gadibales, segitunya banget sama gue"  gue sedih sih tapi ya gitu gabisa ngapa-ngapain, bingung gitu. 

Trus gue nemu quote nampar sih. gue lupa tapi taro dimana tuh quote intinya gini "kamu gausah ngapa-ngapain, kayak ngatain, trus sumpah serapah or something kamu cukup diam aja udah menjadi jarak bagi dia"

Iya. Dia emang gak ngapa-ngapain lebih tepatnya gue kek bayangan gitu di depan mata di terobos aja. Di diemin doang. Lebih menyakitkan emang daripada sumpah serapah apa gimana. Kalo dia mengumpat begitu berarti artinya masih perduli kan? Kalau dia diam berarti dia emang udah gak perduli barang semilimeterpun kan? *lebay*

Sempet kan ya 2015 itu gue deket sama cowok yang mana membuat hati ku kecewaaaaaaaaa *ala ala BCL* #skip nah sebenarnya gue baru menyadari bahwa gue sebenernya masih sayang ama mantan gue tapi maksa aja buat ke yang baru. Jadi kata-kata "udah ama yang baru masih kepikiran yang lama" berlaku gitu. Jadi ya gue masih kayak "move on gak ya ke ini orang?" "keputusan gue tepat gak ya?" walaupun akhirnya emang gue sayang beneran sih ama itu kepet dan beneran move on ke kepet. Tapi tetep aja pada awalnya gue membandingkan kepet dengan sang mantan. Ya kepet ada kelebihan dikit. He wins. Kelebihannya adalah dia gapernah marah kalo gue bercandain hal serius dan seriusin yang bercanda. Kalo mantan bisa marah banget. Udah. Itu doang hahaha selebihnya tetep aja "kok gak kayak rafi yaaaaaaaa" eh kan kesebut wkwkwkwk ((sengaja padahal))

Ya emang bege aja sih gue, kan orang gaada yang sama tetep bae maksa kayak rafi. Ya mana ada? Trusnya ada lagi quotes begini. Maklum lah idup gue penuh quotes emang wakakak


Familiar banget pastilah ama quotes itu. Se gak anak quotes banget juga pasti pernah liat deh quotes itu. Emang dari kedua cowok ini yang memberikan impact ke hidup gue, ada yang sebagai blessing dan ada yang sebagai lesson. Awalnya sih gue mikir gitu. Cuma kalo dipikir ulang, sebenernya dua-duanya itu lesson. Ibaratnya yang satu bad example, yang satunya good example. Kenapa gue nyatakan dua-duanya lesson? Ya karena sama, dua-duanya udah selesai. Kalo salah satu blessing berarti gue sama dia masih dong sampai hari ini? Ye gak? (iyein aja udah biar cepet)

Sekarang yang mana good mana bad? pembaca setia blog gue pasti udah bisa nebak lah wakakak kek banyak aje yang baca yawla. Okelah tetep gue kasih tau, yang good tentu saja rafi dan bad tentu saja kepet. Apa sih goodnya rafi emang? Apa sih badnya kepet emang?

Perlu banget dibeberin? 

Part selanjutnya aja lah ya~ alias kapan-kapan wakakak masalahnya kan gue gamau bandingin mereka. Gue intermezzo aja gitu sebelum inti cerita. Gue belom cerita aja udah panjang begini yak hahaha

Sampe mana tuh tadi ampe lupa. Nah intinya dah selepas gue udah gak berhubungan lagi sama kepet bayang-bayang rafi mulai menyeruak lagi nih ke permukaan. Gue jadi mikirin dia lagi. Trus akhirnya gue mikir cuy. 

Wah, kalo yang udah kenal gue lama pasti langsung bilang "gak lo banget jeeeeng"

Apa yang gue pikirkan? 

Apa yang gue lakukan?

Gue berfikir gue harus ketemu dia. SAY WHAT?!

Iya. Ketemu. Keknya gue pernah cerita kan ya disini masih banyak yang ngeganjel di hati gue, masih banyak pertanyaan-pertanyaan yang menginginkan jawaban, masih ada kerinduan yang hanya dapat dijawab dengan pertemuan.

Pernah kan ya gue nulis "gue gamungkin lah nyamperin rumahnya cuma buat ngeliat dia doang, gue gak senekat itu"

Gue senekat itu. Pada akhirnya.

Kebetulan waktu itu dia ulang tahun pas bulan oktober dan gue rasa itu adalah kesempatan yang bagus buat ngelancarin aksi gue. 

Emang gue mau ngapain?

Gue berencana kerumahnya tanpa ngabarin dan ngasih kado, sukur-sukur orangnya ada dirumah gue bisa langsung ngomong kalo gaada gue mau nitipin kado plus surat aja. Tanpa ngabarin? Iya. Kan gue kata dia gabales apa-apa yang gue kirim. Gue berfikir, tahun ini gue harus nekat. Gue gabisa terbelenggu dalam tanda tanya besar #tsadest

Sampe akhirnya gue kerumahnya bareng temen gue jikra dan adek gue. Jikra nih temen SMP gue yang mana paling ngelotok banget kisah gue ama rafi #woelah dan kebetulan emang dia lagi ada disekitar gue pada saat itu. Ya gue sekalian aja curhat dan minta tolong nemenin. Nervous lah ucug2 kerumah gak ngabarin kan.

Ternyata pas gue kerumahnya dia belom pulang kuliah, dan akhirnya gue nitipin kado itu ke adeknya supaya dikasiin ke rafi. Yaudah gue pulang. Lagipula di dalem kado itu udah ada suratnya yang isinya intinya tentang ngajak ketemu dan minta maaf lah disitu. Gue pengen ngomongin yang belom tuntas lah intinya ((padahal sebenernya udah)) ((ngeganjel sendiri)) trus gue kasih id line gue, kali aja kan dia ngeblock gue trus gaada lagi dan nomor hp gue disitu. Ya buat jawab ketemuan apa ngga maksudnya.

Waktu dia terima kadonya dia ngechat bilang makasih di Line dan end up gue ngajak ngobrol dan jawabnya jutek banget, gue tanya basa-basi, dia jawab, tanya-jawab tanpa gue ditanya balik. Berasa wartawan gue disitu. Setelah BBB (basa basi busuk) gue akhirnya memberanikan diri untuk membahas ketemuan yang gue sebut di surat dan dia mengatakan “yaudah kalo mau ketemu, tapi gabisa kalo sekarang-sekarang” wait, what? Segampang itu? Gue gapercaya sih saat itu dan ternyata emang gak segampang itu buat ketemu dia. Karena setiap gue tanya, dia selalu bilang sibuk (read : lu bukan prioritas gue). 

Sepanjang itu gue chat terus ya isinya nanya-nanya gapenting gitu deh soalnya kata jikra chat aja terus biar gak ilang. Tapi yassalam chatnya yawlaaaaaaaaaaaaaaaa gue pengen nangis. Bales sejam (paling cepet) udah gitu jutek trus gaditanya balik pula. Jelas, sejelas-jelasnya jelas sih emang kalo emang gamau ngobrol tapi emang dipaksain banget itu kemaren. Gue gamau nyerah karena keinginan gue belom terpenuhi yaitu ketemu dia. Tapi gue memutuskan untuk gausah chat dia semenjak gue mulai uts. FYI, uts dikampus gue itu sebulan dan emang gue lagi sibuk-sibuknya semester ini jadi emang gakepikiran buat ngechat atau ngajak ketemu. Ya takutnya gue bilang bisa ketemu eh taunya gue ada kerja kelompok atau apa jadi nanti aja kalo kelar uts.

Jadi sempet sih waktu itu "hampir" ketemuan tapi gajadi dikarenakan gue lupa kalo mau pergi. Pasti selalu gitu. Yang pertama dia bilang bisa hari minggu, udah gue iyain. Gue lupa mau nganter adek gue pulang ke pamulang. Padahal sih bisa ya kalo tante gue gaikut. Tapi tante gue ikut, yaudah akhirnya gue bilang aja lupa hari minggu mau pergi. Tundaaaa. Eh dia tetiba ngechat lagi tuh pas hari selasa "kamis bisa ga?" jeng jeng. Sebenernya gue bisa kalo malem tapi di depok, eh dia gamao. Yaudah bataaaal. Sampe akhirnya ya itu gue uts dia uas udah tuh ilang kan.

FYI lagi gue ulang tahun pas bulan desember kan, nah gue H2C tuh (Harap Harap Cemas) wakakak ah anak milenial gatau acara inih! 

Gue H2C tuh dia ngucapin gak yaaa? ah jangan ngarep, ah tapi ngarep. Wkwkwk gue tetep masih cewe broh, begitulah.

Gue saking cemasnya #halah gue sampe matiin paket coba takut ngarep terus dia bakal ngucapin dan takut kecewa kalo ternyata ngga. Sampe jam 10 malem, huah udah jam 10 udah ini mah gak diucapin. Eh, pas nyalain paket. Disaat aku sudah tidak berharap!!

Dia nge Line!!!!

AAAAAKKKK itu gue senengnya luar binasaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa. Orang yang gue tungguin buat ngucapin, ngucapin. Seneng karena dia masih inget wakakak ((kayaknya kalo ini mah))

No pict = HOAX.

nih!! kasihhhhhhhhhh


hahaha gercep bet langsung nanya sibuk apa nggaaa


Gitu doang?

Iya emang. Tapi senengnya udah kek makan daka daka 1 dus. Yawla maapin kusuka sekali daka daka. Kalo gatau search aja daka daka gitu nyak.

Gue langsung cerita-cerita saking senengnya. Padahal diucapin gitu doanggg buset deh apa istimewanya? 

Istimewaaah karena dia yang ucapin. Beribu-ribu yang ngucapin kalo si dia yang lu nantikan ngga ngucapin rasanya kan kurang lengkap gituh. Betul tidaaaak? *ala ala aa gym*

Sebetulnya ulang tahun gue kemaren itu bertepatan sama berakhirnya uts gue. Jadi emang kan pas terakhir batal ketemu itu gue mau uts, dia lagi ngurusin apaan gitu lupa dah. Yaudah akhirnya nunggu sampe terakhir uts. Sempet dilema sih waktu itu "nanya gak ya masih sibuk apa ngga? kalo gue nanya dikira ngarep diucapin, padahal emang pas kelar uts sama ultah gue" tapi elah rafi gak kayak gitu kok. Gabakal mikir gue ngarep diucapin maksudnya. Gue emang tadinya mau ngechat dia tuh mau nanya itu masih sibuk apa ngga buat ketemuan maksudnya. Karena kan gue mikir "ah udah lupa kali ultah gue, paling ngga ngucapin" eeeeh pucuk dicinta ulam pun tiba dia ngechat ngucapin. Dalem ati gue "lah baru mau gue chat" ((jodoh mah gitu)) #ngarepabis #plak #tabokinbegontarkebiasaan

Trusnyaah ternyata dia masih uas. Beuh dia udah uas gue baru kelar uts padahal kampus sebelahan tapi beda jauh bet. Kayak kita yah sekarang udah jauh.


ini.....kampret sih

Okaay lanjut wkwkwk trus akhirnya seperti biasa kata-kata andalan "ntar kabarin aja yaah bisa ngga nya" tanpa gue lanjutkan obrolan, lagian gue juga yakin dia gamau ngobrol hahaha orang lagi mau uas juga kan, masih bagus gak di gaplok gue gangguin dia belajar. Belajar apa chat sama yang lain? UHUK.

Terusnya gue menunggu tanpa berharap. Loh gimana tuh maksudnya?

Gue udah nothing to lose gitu lah. Mau ketemu, ngga kek terserah lah udah pasrah lah gue mah kalo misalkan akhirnya gajadi. Tapi ya emang yaaa semakin gak diharepin itu makin jadi ya ini nih. Tadinya tuh tadinyaaa gue tergelitik untuk nanya lagi kapan bisanya soalnya udah mau akhir tahun nihhh masa nunggu ampe tahun depan lagi? wkwkwk tapi gue urungkan karena kesannya kok makin maksa gitu. Jadi gausahlah. Eh dia ngechat sendiri. "kalo mau ketemu jumat deh malem di tempat makan vila dago situ" lengkap yah wakakak gue jadinya cuma nanya deh "oke, jamber?" pas bener gue emang bisa tuh hari jumat, 30 desember 2016. Hari itu gue ketemu dia. Akhir tahun. Penutupan tahun sekaligus penutupan hati. #uhuk

Bagaimana kah hasil pertemuan kami? #eak

Gue emang selalu percaya sih sama rafi, omongannya bisa dipegang. Jadi kalo dia bilang bisa ketemu ya bisa, kapannya ya tinggal liat nanti. Pokoknya jadi dah. Walaupun gue tau dia sebenernya males ketemu gue lagi tapi gue tau dia bakal nepatin janji untuk ketemu. Dia selalu komit sama apa yang udah dia omongin. Konsisten. Salah satu alasan why i love him actually. 

Oke lanjut kita ketemuan jam 8 malem di tempat makan vila dago, pamulang. Sebenernya nih yaaa sebenernya gue itu lagi di cibubur tapi gue bela-belain ke rumah cuma buat ketemu dia doang padahal gue besoknya masuk kuliah. Alhamdulillah gamasuk dosennya!!! gue ngantuk parah gabisa tidur soalnya #curhatdikit. Mumpung sama-sama bisa ya gak? Gamungkin kan gue tolak lagi, bilang gabisa melulu? Padahal gue yang ngajak ketemu, yang ada dia malah kesel sama gue nantinya. 

Yaudss gue deg deg an tuh dari parkiran trus nyari dia. 

Dan bertenggerlah.

Eh, emang burung? wkwkwk

Dan duduklah doi disana pake baju item, celana biru, rambut gondrong dikuncir. Yawla pengen poto sebenernya. ((tapi nanti gajadi move on kalo gue foto))

Pertanyaan dia langsung

"Apa kabar?" sambil nunduk. Ih malu-malu gitu emesh pen cubit. #tabokinbegontarkebiasaan

dan gue gajawab pertanyaan dia, malah nanya balik

"Udah pesen?" 

Oke. Pikiran gue emang ke perut dulu. Sebenernya antara grogi dan laper sih wakakak

Dia jawab "Udah" 

"Yaudah kupesan dulu ya"

Balik dari mesen gue duduk berhadapan sama dia. Tersenyum. "Hai"

Dia senyum balik. Dikit. Tapi senyum.

Mulailah melancarkan basa basi busuk kitaaa yang mana emang kita sebenernya bukan tipe basa basi. Malah jadi garing sumpah wkwk. 

Awkward gak?

Paraah pada awalnya. Ketawa-ketawa doang gajelas. Tapi akhirnya sih cair juga tapi gak cair-cair banget yaudah kentel dah kalo gitu. Iwh kentel udah kek apaan. Susu. Susu kentel manis oi!!! awas lu pada mikir macem-macem. 

Trusnya dia langsung to the point nanya "kamu mau nanya apa sih?"

Trus gue jawab "ih basa basi dulu keeek buru-buru banget" wakakak jujur banget yak. Trus dia malah ketawa sambil bilang "emang apaansih sampe harus langsung gabisa di chat?"

"Ya emang enakan langsung nanyanya"

"Aku juga sukanya ngomong langsung aja sih"

Nah FYI nih karena kita suka salah pahiman kalo bukan ngomong langsung, jadi kita lebih suka tatap muka gitu, langsung ngomong, selesain tuh masalah. Gue ama dia kayak gitu sih emang orangnya. ((jodoh mah gitu(2)) #ngarepabis #plak #tabokinbegontarkebiasaan

Lanjuttt

Abistu yaudah deh akhirnya langsung pada pertanyaan

"Kamu udah punya cewe?" Aaaa trus gue langsung tutup kuping sambil bilang "gamau denger, gamau denger" wkwkwk takut gue ama jawabannya. Takut "Iya, udah" trus makjleb gitu anjir. Trus ngapain nanya yak. Si begeee.

"Lagi ngga sekarang, tapi........"

*mendengarkan sambil menyiapkan hati*

"lagi deket aja paling" lanjutnya

*JDERR* #np olga - hancur hatiku 

Kalo udah ada 'tapinya' biasanya endingnya gaenak sih emang. Trus dia cerita emang pernah pacaran waktu pas awal-awal kuliah trus selanjutnya deket-deket aja, pas SMA juga gitu. Ya emang sih sekarang kan emang jamannya temenan rasa pacaran. Biasalah itu yaaaaah.

Jadi gue suka stalking medsosnya kan dan tidak ada tanda "kepunyacewean" disitu. Makanya gue nanya gitu. Tapi gue mikir "kali punya pacar cuma gak di post aja" dan bener :) >> senyum palsu padahal perih

Trusnya gue nanya "kenapa emang gak ngepost? emang cewemu gamarah? emang dia gak ngepost?"

Biasanya kan cewe yang paling suka ngumbar gitu kan, trus dia menjawab

"ngapain ngepost-ngepost? ngga marah tuh, aku bilang gausah lah di post"

Gamau ngepost apa menjaga perasaan aku fi? jiakhhhhhhhhhhh geer banget. #plak ((ini ngomongnya dalem ati))

Trus dia nanya balik tentang punya pacar dan gue jawab

"Gaada sekarang" trus dia malah bilang "boong banget" Lah?!

"masa iya gaada yang deket sekarang? gamungkin banget" emang gue primadona bet apa yak pasti dapet cowok? -_- hadeuh

Akhirnya gue menyerah dan bilang "iyaa sempet waktu itu pacaran tahun lalu (2015) itu juga cuma sebentar" trus dia ngangguk-nggaguk aja.

Ehiya gue ceritain yang penting-penting aja yak, pegel bro masalahnya bukan apa-apa wakakak ((yang minta lu cerita juga siapa....))

Trus gue tanya lagi. Nah ini nih yang selalu mengusik hari-hari gue. Pertanyaan ini nih. Kalo misal dia ngode kan, gilakkkk telat banget gue sekarang baru ngejar bisa nyesel senyeselnya nyesel.

"Waktu itu pas kamu nyuruh aku nelfon balik itu ngode apa emang pengen ngobrol lagi aja?"

ternyata jawabannya adalah

"Jujur nih ya jeng, gaada niatan buat ngode sama sekali. Ibarat nih kamu ngomong mau kerumah rere trus gajadi tiba-tiba karena ada sesuatu, yaudah gapapa. Pengen ngobrol lagi aja" 

Yesh tebakan aku benarrrrr! emang pen ngobrol doang berarti. Gak nyesel-nyesel amat dah. Nyesel sih tapi.

"kamu sebenernya emang gamau balikan waktu itu?" ingett waktu itu. Gue gak ngajak balikan pas ketemuan kemaren. Tau diri atuhlah, 5 tahun ini woi! gakontakan, gaapa, ngajak balik. Ebuset. 

"Ngga, prinsip aku kalo udah selesai yaudah gaada balikan"

Dia emang gamau balikan dari dulu pun sekarang. Tipe yang lebih memilih untuk cari yang baru daripada harus balikan sama mantan. Yaudahlha. Percuma juga sih waktu itu nelfon balik gabakal balikan juga :((

Trus gue tanya lagi pertanyaan selanjutnya 

“Kenapa waktu itu kamu mau diputusin padahal sebelumnya kamu selalu nahan aku?” 

dan dia menjawab 

"Udah capek" sambil mandang gue

Gue langsung shock dan bertanya "Sama aku?"

"Sama kamu, sama hubungan kita dan aku yakin kamu bisa dapetin yang lebih baik daripada aku"

Gue kesel karena alasan yang "aku yakin kamu bisa dapetin yang lebih baik daripada aku" itu klise banget :(( soal capek gue sangat mengerti karena emang gue seperti gak menghargai usaha-usaha dia di masa lalu. Pernah gak sih lu feeling exhausted gitu? nah dia gitu menurut gue. Dia yang usaha mempertahankan, berkorban dan lainnya gue berusaha mau lepas terus walaupun sebenernya gamau banget. Jadi kayak udah pada titik kesabaran yang udah abis, yaudah putus aja. Dan lagi gue sebenenrya sama dia salah paham soal alasan putus ini gue mikir karena fokus belajar dia mikir karena udah capek berantem terus. Jadi menurut dia masalahnya gede, menurut gue ngga. Ternyata oh ternyata.............jadi tau kan kebenarannya gue.

Trus akhirnya gue tanya lagi "Tapi sebenernya kamu mau putus gak sih?"

"Ngga, eh mau" wkwk gue gatau mana yang bener tapi yang jelas dia ragu-ragu gitu jawabnya. Walaupun akhirnya dia jawab "Mau" Syedih :(

Trus gue tanya kan "kamu kangen aku gak?" wkwkwk jijik sih gue aja nanyanya sambil ketawa-ketawa trus dia jawab ngga. jleb. Tapi yang bikin gue ragu karena ada beberapa saat kita diem, dia mandangin gue lamaaa banget kayak orang kangen. Kalo kata orang mata itu jendela hati, maka gue liat ada percikan kerinduan disana #ciaaaat tapi gamau ngaku aja. Cuma gue tepis lah, "Gausah geer jeengggg"

Eh gue menemukan tulisan mbeeer itu yang kira-kira ada isinya begini

“Jauh di dalam hatimu, Ketika kamu mengiyakan sebuah pertemuan dengan seseorang di masa lalu, sebenarnya tanpa kamu sadari itu adalah sebuah pengakuan bahwa diam-diam kamu juga masih menyimpan sebuah rindu untuknya. Jangan denial deh. Kalau sejatinya kamu sudah lepas dan kamu sudah nggak peduli lagi tentang semua tanda tanya di antara kalian berdua, sepertinya pertemuan juga sudah tidak ada gunanya.”  Gue jadi tau dari si penulis ini kalo ((kemungkinan)) emang dia kangen juga. ((kemungkinan yang haqiqi))

Gue juga tanya pertanyaan paling bodoh bin polos yang pernah dilontarkan seorang mantan yang udah 5 tahun gak ketemu dan ngobrol “kamu masih ada perasaan sama aku?” 

trus dia jawab dengan terlebih dahulu menghela napas panjang 

“Sebenernya pait kalo diungkapin, gini deh aku udah ketemu sama orang baru, udah pacaran, udah deket sama cewe ini cewe itu...jadi jawabannya ngga. Maaf” sambil langsung menatap mata gue. Yang mana gue tangkep matanya berbicara “masih” mulutnya berbicara “tidak” ntah mana yang bener. Entah gue geer lagi atau gimana.

Lalu gue terus bertanya perihal masa lalu untuk melegakan hati gue, untuk mendapat semua jawaban dari pertanyaan yang ada di benak gue yang sebenernya gue udah tau jawabannya dan dia langsung tau “sebenarnya kamu udah tau jawabannya, tapi kamu cuma mau denger langsung dari aku kebenarannya” tau banget gue doi. Wk.

Pas gue tanya kalo gue mau ketemu lagi boleh apa ngga, dia bilang “gausah lah. Mau ngapain lagi?” akhirnya saat itu gue terus mencari topik obrolan diluar obrolan masa lalu dan dengan jujurnya gue bilang “terus ya ngobrolnya kan sekali doang, terakhir” walaupun gue tau dia sebenernya udah pengen pulang aja. 

Tapi gue tetep terus nahan supaya dia tetep tinggal sebentar aja, gue terus pandangin mukanya biar gue abadikan di memori gue karena mungkin setelah kemarin gue gaakan ketemu dia lagi. Padahal gue semeja gitu ngobrol, sesekali ketawa tapi rasanya asing banget, rasanya gatau harus gimana. Dia bilang rasanya ketemu gue pas hari itu “campur aduk” gue gatau maksud dia gimana. 

Sampai akhirnya gue mengucap hal yang emang sebenarnya gue rasakan “aku nyesel mutusin kamu intinya” trus dia langsung ngelus muka, terlihat depresi dan dengan ekspresi “hadeeeh” trus dengan bijaknya dia bilang “jangan diseselin semua orang ada masanya dan kita emang bersama di masa yang dulu aja” ya Allah tolong.

Udah mulai berasa perihnya belom fren? Wkwkwk gue kali itumah.

Abistu gue nemu kata-kata yang nonjok lagi dari mbeeer 

“Pertemuan dengan kata kangen di salah satu dialognya biasanya hanya akan berujung pada beberapa hal, yang antara lain adalah balikan lalu mengulang lagi kesalahan yang sama, atau pulang tanpa balikan tapi tiba-tiba kepikiran doi lagi seperti waktu pertama kali putus kemarin.”

Yang terjadi sama kita adalah pulang tanpa balikan dan gue tetep kepikiran dia sampe sekarang walaupun sebenernya pertanyaan gue udah terjawab semua, yang jelas dia udah move on dan gaada perasaan lagi. Sejauh mata gue liat sih itu, tapi gue gatau toh isi hati dia yang sebenarnya. Karena udah jelas emang yang harus gue lakukan adalah move on. Yaudah gue mau move on. Dia nyuruh gue malah buat move on "move on lah!" gitu mele -_-

“Lupain tapi jangan semua, jangan inget terus nanti nambah beban pikiran” 

susah juga tugas gue men. 

Sampai akhirnya, pertemuan gue berakhir di jam 11 malam yang mana gue ketemu dia dari jam 8 malam. Lumayan rasa kangen gue terobati. Akhirnya gue membayar makanan masing-masing. Lucu sih karena keliatan jelas banget kalo gue bukan cewenya lagi, karena dia gak bayarin gue. Gue gak ngarep dibayarin sih, gue tau diri soalnya gue udah ngacir ke kasir duluan buat bayar wkwk

Trus gue tungguin dia selesai bayar dan gue jalan bersisian ke parkiran motor. Gue naik motor, dia jalan kaki kerumah. Kebetulan tempat makan itu emang lebih deket dari rumah dia daripada rumah gue. Pas gue lagi jalan gitu gue liat tangannya, rasanya pengen gue gandeng ya Allah gue langsung istighfar sendiri sama pikiran gue. Malah lebih gilanya lagi pengen gue peluk rasanya. Pas gue baca tulisan mbeeer, gue nyesel kenapa gak gue peluk aja? Wkwk ngaco banget. Megang tangan aja gaberani apalagi meluk. Harusnya pas dia jalan kerumah gitu gue kejar, trus gue panggil, dia berhenti, gue hampiri lalu gue peluk. Halah ftv banget hahaha. Gue ngayal gitu pas abis baca tulisan mbeeer yang pelukan ama mantan sampe nangis ._. 

Gue saling mendoakan sih intinya pas terakhir-terakhir. 

Gue mendoakan dia cepet jadian dan lancar kuliahnya ((padahal yang soal jadian garela sih))

Dia mendoakan semoga gue sehat terus dan lulus tepat waktu. Aamiin thankyou!

Gue mau bilang makasih sama rafi sih pertama-tama udah mau ketemu gue, mau jawab pertanyaan gue yang bikin luka terbuka lagi, udah pernah sayang sama gue, udah ngasih gue pelajaran dan kenangan yang terbaik, udah ada di hari-hari gue waktu itu. Gue gatau kapan gue akan move on yang sebenar-benarnya tapi yang jelas gue masih sayang sama doi, sayang yang beneran sayang tapi telat. Gue selalu doain yang terbaik buat dia, semoga sama yang sekarang dia bahagia walaupun emang sebenernya garela. Cuma untuk apa kalo sama gue dia selalu berasa "exhausted"?



Kedua mau makasih sama mbeeer, lewat tulisan dia gue jadi tau bahwa lelaki itu sangat rapuh ketika dihadapkan wanita yang sangat ia cintai (walaupun di masa lalu). Gue jadi tau suara hati lelaki yang disakiti para wanita yang begitu dia cintai. Gue jadi akan lebih berhati-hati dan lebih menghargai orang yang mencintai gue dan datang ke gue dengan sukarela di lain waktu jikalau gue mendapatkan kesempatan. 

Ketiga buat kalian pastinya yang udah baca tulisan ini sampe abis. Makasih udah nyempetin buat baca kisah cinta gue yang gapernah berakhir bahagia yang disebabkan oleh kesalahan gue sendiri sebenernya. Yeah...maybe someday. Kalo kata Ed Sheeran mah "Everything will be okay in the end. If it's not okay. It's not the end" semoga yaaah. Gue juga mau berdoa yang baik-baik aja semoga kedepannya juga baik.

Doain aja ya readers :)

Untuk penutup gue akan menyuguhkan quote-quote maha nendang ((nendang hati gue sih sebenernya)) supaya kalian lebih ngerti situasi yang gue ceritain di atas.
















Last but not least 


Selamat jatuh hati, selamat patah hati pula readers.






Sumber foto : Kumpulan Puisi unofficial Line 


Wednesday, November 9, 2016

Tersesat

Melangkah dengan kaki telanjang
Jejak itu masih ada
Jejak itu tertinggal di belakang
Mengikuti derap kaki di tanah
Mencetak kaki sepasang
Aku menatap ke depan
Aku menengok ke belakang
Kau disana, jauh berdiri dibalik kabut
Memudar
Tertutup
Kemudian hilang
Terbawa bersama kabut

Aku memutar badanku
Derap kaki mengikuti
Ke belakang
Kumencarimu di kabut yang pekat
Kamu. Tidak lagi disana.
Aku mulai tersesat
Aku tidak dapat melangkahkan kakiku kemanapun
Kedepan
Pun kebelakang
Aku melihatmu samar
Samar dengan bayang yang aku tak tahu siapa
Disampingmu
Aku benci melihat bayang itu
Aku berlari
Ingin menggapai
Tapi tak terjangkau
 Kembali hilang, bagai asap

Aku menunduk, menangis di pohon besar yang kutemukan di belakang pundak
Aku meratap
Mengapa kuberusaha mencari engkau di dalam kabut
Kukira kudapat temukan
Ragamu
Atau
Bayangmu saja tidak apa
Nyatanya
Bayangmu nyata, ragamu tidak
Bukankah seharusnya dibalik?

Tiba-tiba sekelebat bayang tandang
Kuangkat kepala
Kulihat dirimu melirik diriku sekilas
Tidak tersenyum
Tidak menyiratkan kemarahan
Hanya wajah dengan garis lurus tanpa ekspresi
Kemudian menghilang
Lagi
Aku sudah terlanjur tersesat antara keinginan dan realita
Keinginan untuk melihat ragamu
Dengan
Realita hanya memandangmu dalam bayang
Tersesat dalam hutan belantara berkabut
Dengan
Tak ada jalan keluar





Saturday, November 5, 2016

Random Part 5 : Peka?

Hualooo guysss! Dah lama banget ku ganulis yaaah ahahaha abis gaada bahan samsek. FYI gue lagi buanyaak banget tugas kelompok di semester 7 ini. Iyaaah semester 7 akunyah, udah tua yaaah jomblo lagi :") gue sejujurnya lelah banget guys tugas kelompok gaada juntrungnya, kerja kelompok mele dan yang bikin ngebetein adalah orang-orangnya gaasik gitu. Gaasik versi gue itu obrolannya ganyambung. Jadii, anak-anak kelas gue itu kebanyakan cewe sih jadi yaaa kadang mereka gajauh-jauh ngomongin make up, tempat nongkrong bahkan relationship(t). Kalo ada proyek sistem gitu ato apalah gue di bagian design, jadi otomatis kemaren pas lagi ngerjain design dengan seriusnya mereka malah ngobrol wkwkwk dan gue gaikutan nimbrung karena yang diomongin soal hubungan *mundur teratur* gue emang orangnya terkesan dingin, cuek, gabanyak ngomong and snobby pastinya. Tau snobby kan? snob, snob. Sombong. Jadi ya mereka paham lah gue kayak terlalu serius gitu orangnya, jadi they let me do my job gitu. Emang sih gue keliatannya emang kayak orang gak nyenengin, gak asik. Itu bisa aja bener, tapi balik lagi depend sama topik yang lo angkat. Ibaratnya mah lo asik, gue bakal lebih asikin lagi. Lo garing, gue bakal lebih garingin lagi. Gatau kenapa, tapi emang gitu.

Gue ngerasa gitu baru-baru ini, entah kenapa gue ngerasa orang-orang segen banget sama gue. Nyuruh gue, minta tolong or something lah yang intinya "meminta secara langsung" "menyebut nama gue" itu tuh mereka kayak gaberani. Kayak takut gitu. Gue jadi langsung terusik dan tertembak #halah apa yah bahasa yang enak. Gitu deh pokoknya. Gue kan emang dasarnya gapeka ya, orang suruhan yang jelas aja gak gue lakuin apa lagi kalo lo cuma kode-kode doang. Ngomong sama gue tuh harus yang juelasssssss sejelas-jelasnya maksud dan tujuannya. Udah jelas aja gue kadang masih gangerti. Ya Allah *elus dada*

Jadi ada kejadian nih, tadi temen gue tetiba nanya di grup "Guys, ini design belom dikirim ya?". Wut??! gue dong? padahal member of the group know lah kalo gue yang emang ngerjain design itu. Tapi yang gue heran kenapa dia gak direct nanya "Din, design udah dikirim?" easier kan daripada harus nunggu ada yang peka?! siah! itu cowo yang ngomong, kenapa sih harus kode-kodean?? untung gue langsung terusik dan bilang kalo udah dikirim cuma gue emang ganyalain notifnya makanya mungkin dia gatau kalo udah dimasukin. Jadi, gue klarifikasi sebelumnya gue tuh bukan baper karena di kode-kodein bukannya dipanggil langsung. Tetapi, ada temen gue di grup itu juga disuruh langsung ama itu cowo untuk ngerjain gini deh examplenya "Oi A, itu kerjain analisisnya ya gue tunggu" straight to the personnya. Gue jadi mikir dong guys, ini orang gaenak nyuruh-nyuruh gue segan, takut apa males?? karena kejadian ini gak sekali guys. Gue heran sama temen-temen kelas gue ini, mereka gabisa apa ya langsung nyuruh ke orangnya langsung gitu biar jelas, kodeeeeeeeeeeeeeeee mulu apa karena mereka mayoritas cewe? Entah kenapa, beberapa kali gue selalu merasa tersindir kalo ada yang ngomongin kerjaan gue di grup, bahkan gue pernah sampe nangis baca chat grup karena merasa tersindir dan kerjaan gue gak dihargai. Gila, gue baper banget waktu itu. Mana waktu itu gue lagi di toilet mall pas baca chatnya ckck.

Ada lagi guys, gue pernah ya suruh buat ppt. Dah tuh ya gue buat dengan segala kemampuan gue, beuh gue cakep-cakepin dah pokoknya. Eh ucug-ucug temen gue bilang "pake punya gue aja ya, gue udah buat lagi". Trus dalem hati gue "Lah tai, tau gitu lu aja yang buat dari awal ngapain nyuruh gue njir?!" ya of course diluar gue bilang "yodah oke". Itu tuh secara gak langsung bilang ppt lo kurang oke dan perlu diubah. Yaa tapi gue kan udah bikin............T_T ah percuma gue kesel-kesel sekarang juga. Ini udah terjadi 2 kali sih kalo gue itung-itung. Terakhir, gue buat ppt dan akhirnya di remake ulang pake Prezi dan gue cuma dijadikan acuan aja buat ppt dia. Trus agak-agak bermulut manis gitu bilang "untung ada Andina, kalo tidak ppt ini tidak akan kelar tepat pada waktunya" (itu ngomong di grup) dan dalem ati gue "pret taeee, semeleketep lu ah" trus dia ngechat gue pribadi bilang "pake punya gue aja gamasalah ya? terima kasih udah membantu mengumpulkan materi" trus gak gue jawab ya anggap aja iya lah. Gue awalnya kesel sih, cuma yaelah harus siap mental nih sama orang-orang yang ngulang kerjaan orang lain. Thanks to 2 people ini yang mengajarkan gue arti dari merelakan kerjaan diambil alih padahal udah merasa total banget ngerjain kerjaannya. Ya emang sih mungkin gue ngerasa total, merekanya yang nggak.

Saking seringnya gadihargai, dianggap remeh dan sebagainya gue jadi males mendominasi kelompok. Males jadi sok rajin, sok mau bantu-bantu, sok sok yang lainnya. Gue jadi muales banget. Ntar aja lah kalo emang bener-bener gaada yang bisa handle, baru deh gue. Kesannya emang kayak bodo amatan gitu sama kerjaan, tapi yailah siapa sih yang gamales setiap rajin trus dibikin down. I know, diatas langit masih ada langit. Tapi apakah langit harus menginjak-injak langit lain? #halah

Gue tau mereka tuh puinterrr poll, tapi ya emang sih gasemua orang pinter attitudenya baik. Makanya jujur, gue lebih suka temenan sama orang bragajulan tapi attidudenya baik dan nalarnya lebih jalan. Nalar disini adalah lebih mikir pake logika, buka cuma make otak. Ah gitu deh pokoknya. Gue gangerti gue ngomongin apa sebenernya hahahaha. Gue suka males emang temenean sama orang pinter, karena ya emang gue keliatan paling bloon disitu. Cuma pernah ada yang bilang gini, "jangan remehin orang yang pendiem, siapa tau mereka lebih wah dari kalian" sebenernya itu jadi kata-kata motivasi sih buat gue. Pas kemaren presentasi tentang program gitu, software maksud gue. Trus cuma software gue yang bisa nge run apa gitu lupa gue dan sekelas pada gabisa. Bahkan anak lab pun gabisa. Ini bukannya sombong loh ya, tapi emang mereka yang bilang sendiri kalo cuma software di laptop gue yang bisa nge run. I dont know why. But, yaah setidaknya mereka liat lah kalo gue bisa ngelakuin sesuatu.

Sekaraaang di ranah keluarga. Keluarga gue juga sama, kayak gitu. Tukang ngode. Tapi suka gabisa gue tangkep, dan ujung-ujungnya malah nyindir. Gangerti ya? Oke, gue beri contoh kasus. Jadi ceritanya tadi nenek gue ada pengajian di Pondok Kopi gitu, sebenernya dia udah cerita pas hari Rabunya bakal kesana hari Jumat dan emang kebetulan gue free pas hari Jumat karena emang gaada jadwal kuliah. Jumat kemaren pas demo-demo wkwkwk sekarang kan udah tanggal 5. Gue diem aja tuh, soalnya biasa dia pasti bilang "tolong anterin ya jeng" ehiya FYI temen lama, keluarga masih manggil gue jeng tapi yang sekarang manggil andina. (gue udah pernah ngomong belom sih?)

Tapi nenek gue gangomong apa-apa ya gue anggep "gajadi kali, kan mau demo tuh tanggal 4" yaudah dong gue tidur tuh baru bangun jam 12 siang hahahaha jodoh gue dipatok ayam eh cewek laen. Tapi ternyataaa mo demo kek huru hara, pokoknya acara ke Pondok Kopi harus jalan. Yah...gitu lah. Trusnya gue kebawah cari makan, dan menemukan sepucuk notes bertuliskan "jeng, andung ke pd kopi pulang sore" dalam ati gue "lah jadi? ngapa kaga minta anterin?". Gue emang gaada inisiatif guys FYI, kan gue udah bilang tadi yang jelas-jelas ngomong aja gue gangerti apalagi gangomong!! gedeg.

Nah! pas nenek gue pulang sebenernya gue udah males banget turun, gue udah tau endingnya pasti gue disindir dan benar saudara-saudara gue disindir. Ya gue basa-basi gitu nanya "tadi ke pondok kopi?" soalnya waktu itu doi pernah marah gara-gara gue gak nanya dia abis pergi, padahal dia udah ninggalin notes. ARGHHHHH MARI KITA PLAY RAISA-SERBA SALAH. Ya gue mikir waktu itu, yaudah sih gue tau nenek gue pergi kemana trus ngapain gue nanya lagi? -_- memang basa-basi dengan orang tua sangat diperlukan guys, catat itu!

Trus abis gue nanya-nanya itu langsung deh disindir. "ah, mau minta anterin ajeng gaenak ntar stress kalo jalanan macet mending jalan sendiri gausah ngerepotin orang, buktinya gamacet tuh bolak-balik" MAKJLEEEEEEEEBBBBBBBBBB NJIRRRRRRRRRRR. ASTAGHFIRULLAH MAAFIN YAW. Trus lagi ngomong-ngomong gitu, ada tante gue juga kan disitu gue cuma "Apaan sih apaan??" (ini karena gue gadenger) soalnya ada bahas UTS, UTS gitu keknya nenek gue ngomong gini deh "coba tadi minta anterin igof (sodara gue) kalo ajeng gabisa" trus tante gue bilang "lagi uts kan minggu tenang" atau apa gitu makanya gue gadenger dan nanya "apaan, apaan?". Pas itu posisi gue di dapur, nenek gue di ruang tamu, tante gue dimeja makan. Deket sih sebenernya, cuma gue gatau nenek gue ngomong apaan. Trus tante gue ngomong "yang tadiiiiiiiiiiiiii, lagi ibu gaminta anter sih" NAH! tante gue tuh udah mengenal gue 100% banget dah kalo ada mau ngomong, jangan ngode intinya gitu. Tapi yauds gue kena sindir intinya mah, hikz. Ya ngerasa gaenaknya lagi adalah berarti gue itu gaada inisiatif banget orangnya, gabisa direpotin, susah dimintain tolong dll lah yang jelek-jelek pokoknya sampe-sampe sesusah itu "minta" or "bilang" sesuatu sama gue ckckck gue jadi sedih banget serius. Gue sebenernya gaenak sih tadi, cuma yaaah udah terlanjur eui.

Gue heran gitu, ngapa sih pada segen dan gaenakan banget sama gue?? emang gue tuh kesannya jahat banget dan keliatan gamau bantu yak? heran gue.

Trus tadi juga, tante gue mau minta tolong ampe gajadi mau sendiri aja. Ternyata ngolesin salep ke luka gitu, biasanya juga minta tolong tapi tadi kaga. Yaudahlah. Jadi tadi gini convonya "Kak, tolong....*ngegantung*" otomatis gue langsung "apaan?" trus doi langsung bilang "gajadi deh" trus karena gue takut salah tafsir lagi gue ngegas "yeh, apaan?" trus doi jawab lagi "gajadi tadinya mau minta olesin, cuma sendiri aja deh". Gue tetep salah ujung-ujungnya guys //TEARS// //SOBS// //CRY//

Intinya apapun yang gue tafsirin selalu salah, lu mengira bahwa cowok doang yang selalu salah??! you're wrong!! (karena terlalu banyak kata salah di kalimat itu, jadi akhirannya wrong aja yak wakakkaka). Gue cewek, tapi buktinya gue selalu serba salah. Pokoknya gue gapeka lah. Karena gapeka gue jadi salah terus.

Ada lagi. Baru-baru ini sih mak gue makjleb juga ngomong gini "yailah waktu itu si rafi nyuruh nelfon balik kalo mau ngobrol lagi gak nelfon kok dek, padahal itu udah jelas banget nyuruhnya" kenapa emak gue tetiba bahas itu?? begini ceritanya.

Jadi, adek gue ada tugas IPS dan dia bilang ke gue "Kak, nanti bantu aku cari tentang kerjasama internasional ya" itu dia bilangnya pas jam 6an kalo gasalah. Oke nih. Lu tau kan kalo nyari itu bisa kapan aja? yailah nyari doang trus dicatet mah jam 7an juga bisa nanti abis makan gitu kan gue pikir. Ucug-ucug pas nyokap gue pulang dia bilang ke nyokap "Mah, suruh nyari kerjasama internasional trus di print" WTF?! di print?! Lah mampus ini udah jam setengah sembilan karena kita solat isya dulu, makan dulu dan tempat printan di rumah gue udah pada tutup jam 9. Lah nyari materi yang okeh mah 30 menit itu udah maksimal banget buat nyari dan ngerapiin tulisan di word. Isitigiii rasanya pengen gue pites adek gue. Akhirnya kelar jam 9 kurang 10 lah  gue caw ke tempat printan dan udah tutup T_T akhirnya nyari yang agak jauhan dan untungnya masih buka alhamdulillah. Pas pulangnya, gue ngomel-ngomel karena gabilang kalo harus di print. Endingnya? Ketebak lah! Apaan emang? ya gue lagi yang salah...

Adek gue bilang ke nyokap kalo dia udah ngasih tau nyari dan di print dan gue membela diri kalo dia cuma bilang nyari doang, nyari mah bisa kapan aja gue bilang gitu. Trus akhirnya nyokap bilang gini (agak bela gue sih) "lagian kamu harusnya bilang ke kakak yang lengkap, dia yang disuruh jelas aja gangerti apalagi setengah-setengah" >> "yailah waktu itu si rafi nyuruh nelfon balik kalo mau ngobrol lagi gak nelfon kok dek, padahal itu udah jelas banget nyuruhnya" YAK! itu asal mulanya emak gue bahas itu.  //TEARS// //SOBS// //CRY//

Gue gatau guys apakah ada elemen yang kurang dalam diri gue saat gue diciptakan sehingga gue gesrek seperti ini. //TEARS// //SOBS// //CRY//

Sekian dan terima kasih. Pantengin post aku selanjutnya yaaah! Semangat terus guys menjalani hidup! #ciah #pret #kentutkuda #soksokan

Have a nice weekend !! ;)

Sunday, September 25, 2016

Trip to Dieng

Heyhoo readers sekaliann! pakabar? masih ama pasangannya masing-masing atau udah putus? masih pada jomblo apa udah dapet......in mantan jadian sama orang lain? yha. Moga-moga keadaan hati kalian baik-baik aja, gue ngga soalnya. yha. Alhamdulillah hari ini gue gaakan mengajak kalian buat galau bareng gue, gue galau sendirian aja dah. Kali ini seperti janji gue pas post Kgn. kalo gasalah yak, gue pengen nyeritain tentang trip gue ke Dieng. Takutnya nih takutnyaaaa kalo kelamaan gue keburu lupa dah trus jadi kurang greget nyeritainnya.

Di trip kali ini gue bakal cerita sedatar-datarnya karena bener-bener nothing special on this trip, cuma pemandangannya aja yang spesial. So, gue bakal lebih banyak nampilin foto dari trip ini ketimbang ceritanya. Cekidot aja yuks~

Gue pergi ke Dieng yang merupakan kawasan dataran tinggi di Jawa Tengah. Jiaaah gue kayak ala ala wikipedia banget yaw wkwkwk. Trip ini lebih dadakan lagi daripada waktu gue ke Gunung Pancar - Bogor waktu entuh. Inih baru bener-bener sangat dadakan. Jadi ceritanya nyokap gue nelfon gue siang-siang disuruh buat packing alias nyiap-nyiapin baju bin peralatan-peralatan lainnya karena gue pergi hari itu juga jam 8 malem!! kereta gue berangkat sekitar jam 11an jadinya haru spare waktu dari Pamulang ke Gambir yang kira-kira diitung-diitung seapes-apesnya kalo macet 2 jam setengah. Gue ke Gambir naik mobil sendiri, nyetir sendiri, untung gapergi sendiri wkwkwk

Gue pergi sama nyokap dan adek gue. Gue lupa pergi hari apa, tanggal berapa jadi abaikan saja lah ya. Nyokap pulang kantor sekitar jam 7 malem dan ternyata nyokap gue harus packing ulang karena gue yang packing gak genah sama sekali wkwkwk ya maklum lah ya, gue emang kaga bener kalo soal mempersiapkan sesuatu, apalagi mempersiapkan kehilangan kamu :") #plak

Trus gue akhirnya pergi jam 8 hampir jam setengah 9 dan Allah ternyata baik karena jalanan gamacet sama sekali, karena gue pergi pas hari kerja trus malem-malem lagi kan orang udah pada nyampe dirumah masing-masing. Akhirnya gue nyampe 1 jam setengah lah, gue nyampe situ jam setengah 10 kurang. Gue belom sempet makan sebelum jalan ke Gambir tadi, jadi akhirnya gue beli makan di KF*. Trusnyaaaaaa ternyataaaaaaaaaa keretanya dateng jam 10 kurangg 21.45 bukan 22.45 gila untung mak gue ceki ceki lagi. Langsung dah gapake thinking, gue belom sempet makan lari-lari ke tempat pemeriksaan tiket trus ngelewatin eskalator nunggu di peron tiga.

Apesnyaaaaaaaa, udah buru-buru kek begono, laper eh keretanya delay gegara ada tronton ngalangin kereta gatau deh ketabrak apa ngga gajelas juga. Jadilah, gue nunggu sampe jam setengah 12 malem dan bener-bener jalan baru jam 12 kurang. Suraaaaaammm bener dah ah. Trus sampe kereta baru gue makan KF*nya. Gue emang gapernah bisa tidur di kereta malem, pasti gue bengong, baca atau selfie gajelas wkwkwk dan pastinya dengan mata merah kek gini nih.


adek w udah di alam mimpi

Lanjuttt perjalan ditempuh selama 4 jam setengah, jadi gue nyampe Stasiun Purwekerto jam setengah 5 hampir jam 5. Ehiya gue belom bilang yak, gue ini pake agen travel gitu jadi semua udah di set up lah acaranya kemana mau kemananya dengan mobil bersupir. Emang dah kalo jalan ama emak dan bukan sama temen fasilitasnya harus yang nyaman, kaga asik kan gue bilang gaada jiwa petualangnya sama sekali dah. Gue jalan bertiga trus ditemenin supir sama satu pemandu lagi, bapak-bapak. Gaasik kaan soooggg?

Gue dijemput di Purwekerto dan bapak-bapaknya udah stay dari jam 2. Ya karena kan perkiraan gue nyampe ya jam segitu kalo berangkatnya jam 10. Tapi ternyata kan keretanya delay ditambah gue solat subuh dulu jadinya baru bener-bener keluar stasiun jam setengah 6an. Kesian bener sih sebenernya nunggunya lama banget ntu bapak-bapak. Pertama gue gak langsung dibawa ke Dieng tapi ke Wonosobo dulu ngapain yak kemaren itu gue lupa. Ohiya makan soto semarang hehehe enak banget sogg cuma kan waktu itu gue pesen es teh manis, emang kebiasaan gue mesennya itu. Tapi ternyata gue kedinginan, dan emang disitu adem banget. Jadilah, makan-makan gue selanjutnya gue pasti mesen teh anget.

Destinasi Pertama kita adalah Negeri Diatas Awan, widih keren kan namanya? wkwkwk tapi pas nyampe sono biasa aja tuh menurut gue karena tempatnya kurang terawat. Eh ternyata nama tempatnya Gardu Pandang Tieng. Jadi gue ngeliat pemandangan Dieng dari 1700an mdpl gitu dah. Ada nih fotonya tapi gatau deh keliatan apa kaga pemandangannya. Jadi pemandangannya gunung sama persawahan gitu. Pemandangan sih oke menurut gue.


emak w kalo soal gaya numbero atu

Destinasi Kedua kita adalah homestay wkwkwk gapenting abis sog untuk dijadiin tulisan ini, tapi penting buat kelangsungan idup di Dieng. Mau tidur dimane kalo gak di homestay cuy? di Gunung? Jadi ceritanya Homestay ini namanya Krisna recommended sih karena bersih, ada air panasnya. Gila lu sumpah airnya dingin abis cuy! Sekali kena airnya langsung menggelinjang gue wkwkwk apaan bahasa benernya yak? Begitu dah pokoknya...tadinya air panasnya sempet gabisa cuma karena bilang sama pengelolanya trus akhirnya diajarin gimana cara nyalainnya yang menurut gue sangat manual sekali, biasanya mah kan kalo dirumah nenek gue keran dibelokin ke kiri aja udah jadi panas aernya. Mate aja kalo ampe gabisa tu aer panas, gue dijamin gamandi tiap hari dah. Jadi ceritanya gue ke homestay dolo naro barang-barang baru deh lanjut ke Candi Arjunaaaa aaaaa yang mencari cintaaa(?)


balkon pada siang hari

balkon pada malam hari, ada lampunya. kalo gaada, ntar gelap. #paansi

Gue gasempet motoin dalemnya sih yang jelas gue inget spreinya tuh merah membara banget dah buset wkwkwk 

Destinasi Ketiga adalah Candi Arjuna. Beuh ini dia nih!! yang bikin gue takjub adalah pemandangan sekitar candi itu, hijau abiss trus adem banget pokoke deh. Ohiya, waktu gue kesana mau ada festival Dieng gitu gue lupa apa namanya pokoknya ada setiap tahun dan disana lagi ada persiapan gitu jadi ditutupin sama kain putih, festival itu baru ada hari Minggu (kalo gasalah) kalo gue datengnya pas hari itu ya yang keliatan malah festivalnya bukan candinya hehe dan pastinya bakal macret banget. No, no deh kapan-kapan mungkin yah. Langsung cekidots fotonya guys~


btw itu yang pojok sebelah kiri lagi ena jalan berdua, dingin-dingin sambil pegangan tangan sog.


bisa diliat area sekitar candi diselimuti kain putih, untung ngga diselimuti kesedihan yaah



iki candine


iki candine (2)

Destinasi Keempat kita adalah Kawah Sikidang ditempat ini bau belerang banget, karena ya kadar belerangnya emang tinggi (masa sih jeung??) wkwkwk disini gue poto ama Hedwig burungnya Harry Potter ahaha ngga deng, just ordinary owl aja kok. Trusnya gue liat kawahnya emang bener keliatan banget aktivitas vulkanik masih aktif banget disitu sampe dibatesin pager kayu. Untung gadibatesin oleh kehadiran orang lain dihatinya yah. Trus diatas kawahnya ada dataran yang lebih tinggi lagi, dan gue merasa harus naik ke atasnya eh adek w pake acara ikutan hadeeh. Cekidot dah putunya~


sikidang jessica kumala wongso kaga kelar-kelar yak (itu sidang!!!)


bagian depan 


bagian depan(2)

Hedwig!!!! btw doi berat beut sog

Dieng without us


Dieng with us

kawahnya sog, blubug blubug banget. Kalo lu nyemplung situ dijamin mati tanpa ditemukan apalagi diidentifikasi. Ancyur. Kalo mau bunuh diri sekalian aje nyemplung sini jangan nanggung-nanggung ke sungai deket rumah yang lu kira dalem padahal cetek kek tambak lele.

ini ceritanya si jomblo yang tegar berdiri sendiri vs pasangan muda mudi yang nyari tempat pacaran tinggi-tinggi. Tiati belom sempet kawin udah jatoh #eh berlaku juga sih sama gue

dari atas


dari atas juga. berhubung gaada yang motoin jadinye selfie daw


ini gatau dah moto darimana, tengah keknya

Destinasi Kelima kita adalah Talaga Warna. Dah langsung potonya aja dah yak.










Destinasi Keenam kita adalah Gunung Sikunir!! ni dia yang gue nanti-nanti sekaligus inti dari perjalanan ini. Ini daki-dakian gue yang kedua kalinya dan gue cuma naik ke puncak satu selama 15 menit! Gampang banget sumpah, beda banget ama daki-dakian gue yang pertama kali ke Gunung Pancar, Bogor itu. Gue jalan dari homestay jam 3 pagi buta naik boil sama nyokap, satu pemandu (yang emang ternyata doi udah naik gunung dari jaman jebot) dan adek gue. Pas nyampe sana udah jam 4an kalo gasalah. Gue, adek sama pemandu itu yang naik (gue lupa siapa nama pemandunya wkwk maapin pakkk) tapi yang jelas dia cerita dulu belom ada track ke Gunung Sikunir itu pake tangga plus tali kayak sekarang, dulu dia cerita naik gunung ngelewatin hutan dan dari homestay dia jalan karena bawa bule, soalnya bule lebih suka jalan kaki katanya. Kalo diitung-itung jalan kaki dari homestay jam 3 pagi trus naik gunung iya sampe atas udah sunrise. Lah gue? cuma 15 menit nyampe yowda 4.15 udah diatas harus nunggu sekitar satu setengah jam lagi. Cengo cengo dah gue diatas tuh. Tapi karena udah memasuki waktu subuh jadi gue solat dulu dah trus baru lanjut cengo-cengo lagi. Ye lu bayangin aje ngobrol ama bapa-bapa ya pasti gue iya-iyain aja, boring cuy aseli dah. Trus gue liat yang lain pada ama temennya, ya emang sih sewajarnya gitu. Lagi gue juga heran, ngapa juga emak milih trip ini. Kalo jalan ama emak gue emang seharusnya kulineran ae. Ehiya belom bilang yak? Mak w gakuat naik karena makin lama makin nanjak, kawatir ama kesehatannya yaudah dia nunggu dibawah dah.

Ehiya btw, lu gabakal liat pemandangan yang indah beut dari foto yang gue ambil dah. Lu mesti kesana sendiri, langsung liat pake mata kepala sendiri gimana kerennya pemandangan disana. Lu dijamu dengan 3 gunung besar (lupa namanya apa aja yang jelas ada Prau disana), perdesaan pas setelah sunrisenya. Sebelumnya, lu bakal liat bintang-bintang bertebaran di langit pas jam 3 sampe jam 4 paginya indah banget cuy! suasananya magis nan romantis #azeg wkwkwk. Pas gue kesana kan bulan Agustus ya (kalo gasalah) trus disitu lagi dingiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnn banget. Galebay ini, emang suwer dingin banget. Gue aja pas foto ampe masukin tangan ke jaket trus bibir gue geter-geter.

Tapi nih tapi wkwkwk ada yang fail banget, pas nungguin sunrisenya eh ternyata gaada!! mataharinya ketutupan sama awan. Sueeeeeee banget sumpah dah! tapi gapapa gue udah puas dijamu sama pemandangannya. Pas gue turun kebawah udah ada mataharinya, lah ditengah-tengah ketemu nyokap katanya dari bawah udah keliatan sunrisenya. Lah yang dibawah malah liat, double sue. Gue pas ditengah-tengah baru poto lagi deh dengan latar belakang matahari biar teraso sunrisenyo.

Ohiya sebelum lupa ahaha gue sempet nanya kan ke bapaknya "lah pak naiknya segini doang??!" sumpah gue bukannya sombong, cuma bener itu kaga berasa sama sekali gue kira masih lanjut lagi eh ternyata itu cuma puncak satu dan aslinya puncaknya ada tujuh. Gue tanya lagi kan "kenapa sih pak kita gak naik ampe puncak tujuh?" trus dia jawab "karena emang ini udah dari travelnya diitung sama waktu yang ada juga, kan udah terjadwal jadinya kalo diitung-itung cuma sampe puncak satu waktunya cukup" gitu dah kira-kira. Itu sih gaenaknya pake travel agen lu gabebas apalagi naik gunung gini, yekalii dah dibatesiiinnn.

Ehiyak langsung ajanih cekidot fotonya guys!


asline lebih saik


asline lebih saik (2)

rame banget orang semuaaah! 

nyureng-nyureng kedinginan

ada bu-le wkwkwk

foto ama matahari, komuk kaga pentings

wah aja guys



Sekiaaan cerita gue Trip to Dieng kali ini. Gaasik kan? Emang wkwkwk yang namanya ngikut travel agen emang gaasik banget, terjadwal, penuh peraturan, gabebas. Plusnya cuma satu doang yaitu kemana-mana terjamin, dah itu doang. Cobain aja guys kesana, tapi kalo bisa lu bikin plan sendokir ama temen-temen lu biar lebih saik. Lu plan dah dari mulai kereta, homestay, transport, makan baru dah rencain destinasi kalo bisa semua lu survei aja dulu berdua gitu kek baru deh ajak yang lain, saik dehh pasti! pinter-pinternya lu aja lah broww.

Gue rencananya mau ke Prau sih, baru rencana doang gue lagi nyari temen soalnya ahaha soalnya gue penasaran aja gitu 3000an mdpl kan, tertantang lah. Semoga terwujud dah, mumvung masih muda yega sog? ahahaha. Aamiin semoga masih diberi umur untuk menikmati Indonesia yang kaya raya akan keindahan alamnya!