Thursday, January 28, 2016

Feels.

Kadang emang kalo lu rindu dan nge chat orang yang lu rindukan bisa berakhir bahagia bisa juga berakhir ngenes. HA HA. Gue berakhir.............ya lu bisa nebak sendiri lah

Gue sebenernya bukan tipe orang yang ngechat duluan, bukan karena gengsi, bukan karena sombong, bukan karena gue cewek.Tapi emang kalo gue yang ngechat duluan dijamin garing bin kriuk -_- alkisah gue ngechat doi duluan ya gak nge chat secara bener-bener ngechat sih. (Maksudnyaaaaaaaaaaaaaaaa?).

Ya ceritanya mah orang-orang yang baru lulus butuh info tentang loker dan kebetulan emang gue masih join grup BEM (walopun udah gak exist disanaah) tapi gue masih join karena biasanya suka dapet info yang bagus. Nah! gue dapet loker dari sini dan akhrinya gue share deh ke doi. Gue kira bakal di read doang atau ngga bilang "makasih" trus selesai. Ternyataaaa better than i expected bangeeet, Dia nanya "masih aktif di bem?" gue kegirangan sendiri dan gue pake kesempatan itu buat ngajak ngobrol dia. Ternyata pas gue nge chat itu tanggal 25 Januari kemaren, pas tgl 26nya dia mau balik ke Jakarta. Trus gue kira dia jadi tutor dan netap di Kediri sana, ternyata gaada pengangkatan tutor gitu. Trus gue tanya tentang toefl bagus disana dilembaga apa (bukan modus emang beneran pengen tanya).

Trus entah setan darimana gue pengen ngorek aja gitu dia sebenernya balikan kah dengan mantannya dahulu, masih sayangkah sama gue, atau..................udah ada yang baru?

Emang yang namanya kepo ye berujungnya gak selalu bagus makanya gue suka jarang kepo. Sekalinya gue kepo atit. Yha. Gue sering liat banyak stalker yang ngelihat sesuatu di sosmed 'doi'nya dan ngejleb sendirian. Karena gue gaada sosmed dia sama sekali walhasil gue harus nanya sendiri sama orangnya. Lu bisa bayangin lah kalo endingnya gaenak nge jlebnya kayak apa.....

Alkisah gue pancing dengaan "aku sebenernya gamau putus" kalo boleh jujur sih, sebenernya emang harusnya gausah ada pacaran-pacaran nan. Friendzone ae ampe mampos. Malah sebenernya gue pengen ngomong "aku sebenernya gamau pacaran biar gak putus". Tapi kata-kata yang udah diucap gabisa ditarik sembarangan. Trus dia akhirnya nge respon dengan "jangan bahas yang dulu-dulu" beuh perasaan gue mulai gaenak kan. Gue akhirnya nanya "kamu masih sendiri.......atau?" trus begonya dia jawab "atau apa?" auk ah-_-, tapi akhirnya gue tetep jawab "atau balikan?" trus dia jawab dengan "aku gak balikan..........." dengan titik yang panjanggggggggggggggg yang membuat perasaan makin gaenak. "nah trus?" *makin kepo* "aku gasendiri sekarang". Wait, what? ini gue salah baca apa bagaimana ya? Gue yang bego ini malah nanya "maksudnya? kamu udah ada yang baru?" trus dengan enteng menjawab "iya udah ada" JDERRRRRRRR. Gue ketawa, iye tawa getir. Gue dengan begonya nanya gitu "kok cepet banget?" trus lebih begonya dijawab "gatau bisa cepet banget" thokai bebek ingus naga napas kudanil banget ya Allah. Mau tau yang lebih begonya lagi? Gue nanya "kamu masih sayang aku?" dijawab dengan sangat jujur dengan kepedihan mengalahkan jari yang terkena solder "udah ngga".




Jadi hati-hati kalo mau kepo apalagi dengan nanya langsung. HA HA. 

Jadilah gue berfikir bahwa he's an asshole. I don't know what kind of asshole he is. Kind of new asshole, i guess.  Gue juga berfikir dia adalah orang yang gabisa sendiri dan merasa sepi, apapun bakal dilakuin supaya gasendiri, gapeduli itu bakal nyakitin hati orang lain yang penting dia bahagia dan nyaman. Waktu dia deketin gue aja masih sama cewenya kan, bosen sama cewenya masih ada gue, sekarang putus dari gue ada cewe baru, ntar bosen ama cewenya yang ini ke gue lagi. Pengen gue tarik kupingnya trus gue bisikin "eeq". Gue tau gue ini lucu tapi masa iya rasa sayang gue diangep lucu juga? dibikin becandaan? Gue gak ngelawak, malah diketawain ibaratnya mah gitu. Trus gue dianggep tempat singgah doang gitu gaada berasanya? Emang bener nih kata-kata 

Bukan seperlunya lagi kayaknya emang cuma secuil. Cuma satu sendok teh, ujungnya sendok teh malah. Waktu sama gue, dia masih sayang ama mantannya, waktu udah putus sama gue dengan gampangnya sama orang lain. Ckckckck

Gue gatau salah siapa, gue yang terlalu bego yang gampang di bego-begoin atau emang dia aja yang kayak eeq. Nah gue gatau deh tuh. Tapi dari sini justru gue bisa belajar dan tau supaya kalo nemu kayak gini lagi (jangan sampe dah) bisa ditangkis dengan mudah. Sekarang yang mesti dilakuin mah move on dan "HA HA" in aja. Jangan balik lagi ya, main sama jenglot aja (lagi) HA HA

Wednesday, January 20, 2016

Him (2)

Apa rasanya ketika lu sebenernya ingin stay tapi situasi tak memungkinkan?
#BRUH

Iye broh. Putus tus tus. Ini pacaran apa training yak? Sebulan doang hahahaha *tawa panas dingin*

Ya seperti yang gue bilang dipembukaan itu sebenernya yang menjadi fokus nya disini. Focus on me fo fo focus on me (jeng...plis....). "ingin stay tapi situasi tidak memungkinkan" apanya sih yang ngebuat "gak memungkinkan" itu? Hmm sebenernya ceritanya agak gila bin aneh bintitan sih-_- gue kesel banget cuma gara-gara path doang semua jadi...ahsudahlah. Jadi gini, waktu itu gue iseng aja gitu ngeadd path doi, ye udah merasa ciwainya gitudah gue. Ah, gue pikir add aja lah, ngapain pake harus bilang dulu? Waktu pas temenan sih dia ngelarang nge add path, gue juga gangerti kenapa dan gue gak ngambil pusing sih. Tapi gue bener-bener iseng waktu itu. Eh, gataunya si cewenya eh mantannya hahaha masih pegang emailnya. Ya lu tau sendiri kan semua notif sosmed lu dari segala sosmed bakal masuk ke email? Nah itulah yang terjadi. Singkat cerita gue di chat ama doi "kamu nge add path aku? dia tadi ngechat aku nanya itu siapa" *JENG JENG JENG JENG* seketika gue takut coeg, takut aje gue dilabrak apa gimane gitu yak ama cewenya eh mantannya. Et dah lupa mulu gue -_- ya terus gue nanya balik lah "trus kamu jawab apa? kok aku jadi takut ya" trus dia bales "aku lupa aku jawab apa" LHAAAAAAAAAAAAAAAAA?!

Trus nge chat, nge chat gitu sampe akhirnya gue tanya "kamu masih sayang ya?" trus dia ngejawab "dibilang sayang mah masih" trus gue langsung muter lagunya Radiohead yang Creep "What the hell i'm doing here? i don't belong here". Lah masih sayang dia trus aku kepiye mas? Emang aku ni boneka yang palanya goyang-goyang di dashboard mobil yang hanya sebagai penghiburmu di kala bosan? bgsyaddd

Sampe akhirnya gue ngerasa ya kalo gue sama dia, gue gabener-bener milikin dia gitu. Masih tetep ada bayang-bayang cewenya eh mantannya. Kalo mantannya masih megang emailnya kayak gitu, kayaknya dia gabakal bisa sama siapa-siapa deh. Karena setiap nanti di add, di chat mantannya lagi, ditanya, trus akhirnya ngerasa "ohiya gue masih sayang dia ya ternyata". Trus yang beneran pacarnya jadi gak ngerasa itu pacarnya (ya! itu aku! hei! itu aku!) trus gue panik gitu deh akhirnya semakin lama kita semakin awkward trus gue mikir kok gue kayak gaada artinya banget, gak dihargain banget, gak merasa dimilikin banget, gak merasa disayangin #BAPERMAKSIMALTJOY. Yha gimana ngga yaaak, lu berusaha gitu mertahanin, berusaha ngertiin orang yang belom move on, nunggu keputusan-keputusan terbaik, bingung, ngerasa digantung, campur aduk banget pokoknya maaah. Akhirnya mah yaaa dengan sangat berat hati ditambah berat badan yang belom turun ini gue mutusin dia. Gue ganangis. Which is weird. Padahal biasanya gue mutusin, gue nangis juga #DASARLABIL #OHIYAWAKTUITUMASIHABG. Emang sekarang udah dewasa? sok sok an banget lu Jeng. Gue bakal tau gitu endingnya putus, ya kalau gue gamutusin gue digantung dah ampe sesek. Padahal udah pasti gitu statusnya tapi tetep aja endingnya ngegantung. Heran yak?-_-

Gue gatau sekarang harus gimana pasalnya gue Rindu coy. Kampret. Dan gue harus menerima kenyataan gitu kalo dia gabakalan nge chat gue lagi abis putus ini. Karena kalo kemaren kan dia yang pergi, dia yang ngechat lagi. Tapi kalo sekarang kan gue yang mutusin, jadi gamungkin kan ngechat lagi? KALO UDAH TAU GAUSAH DIPERJELAS JENGG. Gue gatau harus ngapain sekarang, gue udah jelas-jelas di "dumped" lagi tapi tetep aja masih ngerasa kalo masih bisa diperbaiki, masih bisa sama-sama. Kalo diliat dari awal ketemu aja udah ruweuh banget

ketemu pas masih punya pacar-temen deket-lho kok jadi baper-bosen ama cewenya-putus-kasian cewenya udah nemenin lama-balikan-gue patah hati-mewek ampe berminggu-minggu-kirim surat nanya kenapa pergi gitu aja-dijawab-lega-mencoba move on-oh ternyata dia emang ngerasa gak cocok ama cewenya-gak boleh sama ortu-masih sama cewenya deketin gue lagi-ternyata emang sayangnya sama gue-gue masih sayang-deket-mutusin cewenya lagi demi ortunya-gue takut ditinggalin-jadian-gue gapercaya-gue takut-gue ragu-eh ternyata masih sayang mantan-putus-udah deh gak kontakan-udah sebulanan-mungkin gabakal kontakan lagi-ahsudahlah-sedih sih tapi gimana-aku harus apa. #BEUH

Ruweuh kan?

Kalo diliat siklusnya sih emang kampret, iya emang. Tapi gue heran kenapa cowo itu tau persis gimana bisa bikin cewe "stick arround" sama dia?

Tapi emang gue tuh jujur yaaaaaaaa, nyambung banget sama ini orang yang bener-bener gue belum temuin di orang lain lagi. Parahnya lebih-lebih nyambungnya dari pada sama mantan yang itu tuh. Bikin beneran sayang. Salah gak sih perasaan ini? setiap gue curhat gue selalu nanya gitu dan jawaban yang gue terima selalu sama "perasaan itu gapernah salah kok" "sayang sama orang gabisa dipilih, jadi gasalah".

Iya sih bener, kalo gue bisa memilih gue bakal milih orang yang masih :  jomblo dari awal, obrolannya nyambung, bisa ketawa-ketawa gajelas, suaranya menenangkan bikin pengen denger suaranya terus, ngobrol terus kayak gaada hari esok, gak kehabisan topik obrolan, gaje, jujur-jujuran, gontok-gontokan, seru-seruan, tapi ya semua itu bakal enak kalo beginnya kata pertama itu.

Tapi nyatanyaa ketemu di waktu yang salah, apapun yang gue lakuin, dia lakuin semua bakalan serba salah, sedih ngga tau harus apa, gatau mau cerita ke siapa, cerita ke bale gaenak entah kenapa mungkin karena dia juga udah gapernah curhat ke gue lagi, entah kenapa gaenak padahal sebenernya dia yang paling slengean tapi advicenya bener tanpa melukai hati gue maksud gue jujur tapi gak nyakitin gitu. Soalnya gue pernah cerita ke temen juga tentang ini trus dia langsung to the point "lu tuh cuma pelarian" iya sih jujur, cuma gue sakit aja gitu liatnya. Udah bilang gitu, eh gak ngasih saran apa-apa, gue kan jadi bete banget. Salah cerita ke orang banget gue, emang harus cerita ke bale kayaknya T_T tapi...........................bale baca blog gue ini, trus chat gue. #ngarep

Dengan kebimbangan gue yang sampai hari ini masih tersisa gue menemukan banyak quote yang akhrinya menjadi quote favorit gue. Mungkin dengan melihat quote, lu bakal tau apa yang gue rasa. Karena beberapa quote ini sangat mencerminkan kisah ini #TSAAAELAHAPAANZI. Quote-quote ini kebanyakan gue dapetin dari instagram @thegoodquote. Quote yang kadang membangun dan kadang bikin gue teriak "NAH! ITU MAKSUD GUE!" sisanya ada yang gue dapetin dari Kumpulan Puisi di Unofficial Line.




ini menjelaskan bahwa sebenernya gue gamau putus karena hati gue pun akan patah, tapi demi kebenaran dan kebaikan mungkin emang harus dilakukan.



gue merasa gak dihargain sama sekali, gue kayak gak dianggep cewenya *tawa getir* yah bener intinya gamerasa beruntung memiliki gue.

udah beberapa kali gue harus ngerasain ngerelain orang yang gue sayang pergi. dan parahnya, orang itu adalah orang yang sama. berulang kali.


mungkin emang gue sebenernya gabisa milikin dia, mungkin emang gue gabisa sama-sama dia, mungkin dia emang mau gue pergi dan dia gamau stay.


He just want me definetly. Karena, ketika gue akhirnya jadi pacarnya dia jadi cuek dan sebagainya dan disaat gue mutusin dia cuma jawab "yaudah" dia gaberusaha untuk mempertahankan sama sekali. Nyambung sama quote yang diatas mungkin "he doesn't want to stay" dan gue tambahin "he doesn't want to leave either". 

nyambung sama quotes diatas. 

but...he makes me happy and want to cry at the same time. Piye?
cewek gevlek coeg *tunjuk diri sendiri*

.
 
Yups. Mungkin gak kita gitu (?) 
Untuk itu aku tenang, mungkin ditambah doa yang tak putus.



no caption needed i guess.

Sekian curhatan gue yang maha absurd ini. Gue gapernah tau siapa yang baca blog ini, yang gue kenal atau pun ngga, tapi gue makasih karena mau nyempetin baca cerita gue, cerita gue yang banyak gagalnya sama urusan percintaan. Tapi dari kegagalan pasti disitu ada cerita, ada cerita gue jadi bisa nulis blog, bisa nulis blog bisa kalian baca deh hehehehe

Semoga setelah ini isinya cerita bahagia yaah biar kalian bacanya juga seneng :")

Thanks for read my SR. Silent reader. Karena kalian cuma baca, gak komen. Padahal i love when you do it lho. Komen apa kek gitu. Wkwkwkw maksa banget. Once again thanks and have a nice day all!^^



Friday, November 20, 2015

Him.

Terkadang emang hidup tuh bener-bener lucu ya. Belum lamaaa gue marah-marah di blog ini gara-gara disakitin. Guess what? Iyak betul, orangnya balik lagi. Gue nemu kata-kata dari Tere Liye  "kita tidak perlu jatuh bangun  mengejar seseorang. Buat apa? kalau dia memang suka, kita sama sekali tidak perlu sibuk mengejarnya, dia akan datang sendiri, bawa rombongan keluarga malah" wkwk tapi dia cuma datang kok, gasampe bawa keluarganya a.k.a ngelamar. Gak sampe gitu kok ahahaha.

Pada dasarnya gue adalah orang yang gaterima yang namanya penolakan. Siapa yang mau nerima penolakan cuy? Gaada. Siapa yang mau menerima kalo dianggap gaada cuy? Gaada juga. Gue menanamkan ke diri gue sendiri, kalo emang dia gak menghargai keberadaan lo, kenapa lo harus stay? Love yourself, just leave. Pada awalnya gue kesulitan banget, ya namanya juga udah terlanjur sayang. Tau sendiri kan lau. Tapi diri gue sendiri lebih berharga, gue nya sendiri lebih berhak sesuatu yang lebih baik, meskipun awalnya garela tapi lama-kelamaan harus merelakan juga toh?

Gue juga orangnya gabisa mendem, gabisa ngebatin terus-terusan. Gue bisa gila. Gue lebih baik to the point, nanya sama orangnya langsung sejujur-jujurnya. Endingnya? Gue bakal puas kok kalo jawaban dari pertanyaan udah gue dapetin, meskipun harus sakit.

Belum lama kan ya gue nulis, inget banget tuh gue nulis "Kalo bosen sama cewek lu jangan ke gue lagi yak" One word about balikan "Wasted", beneran. Ibarat lo tuh baca buku, lo berharap endingnya bakal beda. Ya gak bakalan lah! Endingnya bakal kayak gitu, sama, persis! Apa yang sebenernya harus lo lakuin? Ya ambil buku lain lah untuk mendapatkan ending yang beda.What's the point i'm gonna tell? The point i'm gonna tell is "jangan bohongin perasaan sendiri”.

Gue gatau gue nih goblok apa tolol sih. Gue udah pontang-panting melenyapkan dia dari pikiran gue eh tiba-tiba dia dateng dan gue terima lagi kedatangannya. Oke, gue akui sih pada awalnya gue itu sebel bangetbangetan pengen gue lempar granat rasanya ke dia. Pas pertama kali dia ngechat lagi ekspresi pertama pas baca “what the hell he’s gonna doin’? hurt me again?” itu yang pertama kali terlintas. Sumpah. Gue menimbang-nimbang ternyata gue berat  harus gue bales apa ngga. Waktu itu sih dia nge chat seputar dosen sih jadi yaa gue memutuskan untuk bales aja. Meskipun berat. Takut. Wah perasaan gue campur aduk banget. Masalahnya cuy, gue nih masih sayang. Kan Kamfret. Posisi dia waktu ngechat gue masih sama cewenya (again). Gue bener-bener gangerti sama ini orang, gue terus mikir tuh dari situ.” Ini orang mau ngapain lagi yak?” Gitu terus. Abis gue bingung banget. Trus akhirnya ngechat yaa gue bales biasa aja, kayak dulu pas pertama kali belom ada rasa. Ya namanya juga temen yang udah deket banget (tapi ada kesalahan karena timbul perasaan) ya jadi biasa aja gitu. Gue udah bilang ama dia, jangan chat tiap hari yaaak. See? Gue itu ngomongin apa yang emang harus diomongin.
Gue udah wanti-wanti duluan. Gile aja nanti gue dibikin sayang (lagi) (emang masih sih sebenernya) (tapi pura-pura udah gak sayang) ntar ditinggalin lagi kayak kemaren. Yha banget itu yha. Dan apa yang terjadi? Akhirnya chat tiap hari jugaaaaa! Yassalam dah-_- ini hati gabisa kompromi ama otak banget dah. Udah jelas-jelas sakit eh masih welcome aje. Kek keset lu jeng. Gue berasa geblek gitu dah.

Akhirnya, karena chat semakin intens gue mulai gusar juga dong yaaa. Akhirnya gue selalu singgung-singgung secara halus “wei masih punya cewe wei” weh pokoknya gue pedes banget deh ngomongnya. Kalo gasalah gue terang-terangan ngomong deh kalo gue takut. Eh, ucug-ucug dia cerita kalo dia gaboleh pacaran sama cewenya ama bonyoknya. Oke, ini gue gatau dia jujur apa ngga. Apa excuses doang biar bisa deket lagi ama gue. Dan apa yang dia lakukan? Diputusin lagi tuh cewenya.Gue kan jadi ngerasa bersalah lagi yak. Tapi dia bilang bukan gara-gara gue. Yailah kalo bukan gara-gara gue putusnya dari kemaren harusnya-_- tapi yasudahlah gue males komentar.

Setelah putussss, kembali lagi deh dia melancarkan jurus-jurus biar gue baper lagi. Ya semacam meyakinkan kalo dia nyesel. I think everybody deserve a second chance. Tapiiii kalo kali ini dia ngulangin lagi kayak kemaren, bakal gue block semuanya dan gamau kenal dia lagi. Gue bener-bener akan menghilang. Beneran. Bukannya mau ngancem, tapi ini hati coy bukan jungkat-jungkit bisa dinaek turunin seenaknya.

Ya entah sayang yang ngebuat bego atau emang gue udah bego beneran. Entah. Gue masih sayang, iya. Ketakutan gue tuh semakin menjadi, dia putus gue malah makin takut, makin curiga, makin gapercaya. Makanya gue nulis puisi yang sebelum post ini. Iya, gue penuh keraguan. Full of doubt cuy!

Gue masih mikir dia tetep chat ama cewe itu dan akhirnya gue ditinggalin lagi.

Gue emang yang gamau ada status dari awal yaiya karena gue takut kan digituin juga. Tapi akhirnya gue menyerah. Akhirnya gue minta kejelasan hubungan. Karena ternyata menurut gue dan dia (mungkin) batas temen sama pacar tuh tipis tapi perubahan status itu pengaruhnya gede. Gue mikir aja sih, kalo jelas seengaknya gue bisa menaruh keyakinan lewat situ. Kalo ngambang mau yakin darimana sama dia?

Yaudah. Kita jadian.

Well, menurut gue sih acara “nembak-nembak” cuma formalitas doang. Yaiyalah gimana ngga? Udah tau perasaan masing-masing, ya udah sama-sama sayang. Yaudah jadiannya mah kayak “Yaudah nih kita jelas nih yaak” ibaratnya mah gitu. Tapi, semenjak jadian ini entah kenapa gue lebih lega aja gitu. Pikiran jelek gue jadi pada ilang, curiga gue ilang, lebih tenang lah gitu.

Tapiii ada tapinya lagi nih. Semenjak pacaran, gue merasa banyak perubahan terutama di dia sih. Biasanya nih pas masih “temen” dia tuh perhatiaaaan banget. Ah klise sih ya istilah “pdkt lebih manis daripada pacaran” alasannya sih karena si cowok-cowok ini yang mdktin cewek katanya ya buat ngambil hati cewe itu. Tapi kan kemaren gak lagi pdkt-_-

Awalnya sih gue sedih. Jujur, sedih. Menurut gue, bukti orang sayang adalah “dia perhatian” bukan selalu ada, selalu nemenin, selalu nyariin, ngabarin. Ngga. Perhatian. Dalam hal apa? Dalam hal-hal kecil yang kadang gapenting untuk diperhatiin. Contohnya “Eh tadi presentasi ya? Gimana presentasinya? Lancar?” sekarang nanya gitu? Ngga. Dulu nanya gitu? Iya.

Gue emang dasarnya apa-apa ngomong, ya gue omongin soal yang perhatian itu. Ya emang sih kesannya gue kayak minta diperhatiin banget. Tapi lama-lama gue mikir ngapain gue minta sesuatu yang orangnya sendiri gabisa ngelakuin? Kan lebih enak kalo emang dia sendiri yang ngelakuin bukan karena gue yang minta. Akhirnya gue lelah sih dan berfikir “mungkin ini sifat manusiawi dia” ya cuek kayak gitu. Gue lama-lama kayak gamau ambil pusing sih. Ya mau perhatian yodah, mau ngga juga yodahlah. Mungkin gue kecewa karena gue kemaren berekspetasi kalo pas pacaran dia lebih-lebih perhatian. Ternyata Nihil.

Mungkin juga sih kita begini karena dulu “kedeketan” sekarang malah jadi yaa gitu deh, lebih banyak merasa gaenaknya. Di gue sih. Karena gue merasa aja gak seseru pas jadi temen. Ya tapi udah pilihan sih, mau gimana? Gue yang milih mau jadian kok. Jadi yaa sekarang gue mau kurang-kurangin ekspetasi gue lah. Kurang-kurangin ngarep kalo dia bakal seperhatian dulu. ((sedih sih sebenernya haaaaaaaaaaaaaaaaa *nangis dipojokan*))

Tapi gue mendingan sakit gara-gara kurang perhatian sih daripada dia balikan atau ditinggalin lagi. Jujur, gue tuh takut banget jalanin hubungan ini. Hati gue mungkin sebenernya belum siap, ragu, tapi gue emang nyaman sama ini orang. Bener-bener deh -_- meskipun sekarang gue merasa agak canggung sih. Gatau kenapa.

Dia bilang dia gamerasa dia berubah. Yaiyalah, kan yang liat gue centoooong-_- yang gue mau lakuin sekarang ya jalanin aja laaah, mau gimana akhirnya juga siapa yang tau? yang penting nyaman di gue, nyaman di dia udah cukup kok. Tapi bener gue sebenernya belum yakin dan belum percayaaa-_- gimana ya biar gue bisa percaya sama dia? i dont know exactly *heavy breathing*



Kita jadian pas dia baru 1 bulan putus. Gercep bet gercep. Siapa yang tau dihatinya masih ada cewenya apa ngga? Itu sih yang gue masih takutin. Gue takut kalo gue disangka ngerusak lagi. Mau nangis gue jelasinnya kalo gue udah berusaha membuat tembok pembatas, tapi ternyata dia yang punya senjata buat ngancurin tembok pembatas itu. Tapi gue selalu takut di judge “perusak hubungan” ya Allah gamauuuuuu T_T

Waktu pas abis putus gue akhirnya nanya-nanya soal kemaren. Biasaaa jujur-jujuran gitudeh. Gimana bisa balikan? Yang ngajak balik siapa? Beneran kemaren itu udah gasayang? Kemaren ninggalin gitu aja kenapa? Kemaren katanya gayakin lagi, apa yang ngebuat gayakin?

Here’s the answer

Sebenernya semua pertanyaan itu jawabannya saling berkaitan satu sama lain. Dia balikan karena cewenya yang ngajak balikan, dia berfikir kalo cewenya bakal berubah dan karena emang dari dulu cewenya udah lama nemenin dia ya dia mikir juga lah tiba-tiba ninggalin gitu? Karena masih deket sama gue yang harus dilakukan adalah menjauhi gue. Bagaimana cara menjauhi gue. Ya itu membohongi diri sendiri dengan menunjukkan kalo dia gabutuh gue lagi, gasayang lagi, pengen menjauh, pengen pergi dari gue. Gue udah nangkep sinyal-sinyal dia mau menjauh sih udah lama tapi gue perlu kroscek lagi sih dan apa yang harus gue lakuin. Karena akhirnya gue juga mikir apa gue pergi aja nih?

Akhirnya gue curhat sama sohib cerita gue, Iqbal. Kata dia, yaudah coba aja jangan bales chatnya selama semingguan gitu Cuma buat liat responnya. Nyariin gak atau gimana respon pas lagi bales. Ya gitu, balesnya singkat-singkat trus terlihat fine-fine aja gue gabales chat. Pas terakhir kita chat, chatnya di read doang sama dia. Dan itu chat terakhir karena abis itu dia bener-bener pergi dan masang foto sama cewenya (lagi) patahhhh hati gue beneeerrrr. Kata Iqbal mah “endingnya ketebak”

Ternyataaaa (katanya) (gatau bener apa ngga) perasaan dia gapernah berubah ke gue, dia cuma memberi kesempatan cewenya sekiranya bisa berubah lebih baik lagi istilahnya ngasih kesempatan kedua. Dan ternyata gagal lagi. Dia tetep ganyaman sama cewenya. Kembali lagi ke gue.

Kemaren ninggalin gitu aja karena mencari cara supaya gue gasakit hati tau dia balikan. Tapi apapun yang dia lakukan gue bakal(akan) tetep sakit hati. Karena intinya dia pergi kan?

Dia sempet yakin sama gue, ya yakin untuk sama gue maksudnya. Tapi akhirnya dia bilang gak yakin, banyak pertimbangan, bilang gaada rasa. Itu semua ternyata excuse untuk bikin gue ngejauh. Aslinya, dia membohongi dirinya sendiri dan dia bilang dia nyesel dan (mungkin)(menurut gue)(masih mungkin) (tapi dia bilang gaakan ngulangin lagi) karena dia gamau nyesel lagi. We’ll see. Just make me believe J

Act cuy, act. Gue butuh tindakan nyata, bukan kata-kata. Karena kata-kata bisa boong, tindakan ngga J

Kalo diceritain dari awal sampe akhir mah emang penuh intrik wakakak lebay. Tapi emang bener sih ribet banget kisah kasih ini #halah tapi kalo kata Pidi Baiq “cinta itu indah, jika bagimu tidak maka kamu salah memilih pasangan” jujur sih, gue seneng sama hubungan ini daripada yang lalu. Yang 4 tahun lalu. Wakakakak lama banget gue jomblo yak.

Gue merasa nyaman aja, mungkin karena kita ini tipe orang yang sama. Sama-sama batu,rada cuek tapi agak perhatian wkwk,gak peka,konyol, suka bercanda,gajelas,obrolannya random, obrolannya gitu-gitu aja,tapi gaboseeeeen. Gile dah keren. Bener loh gue gapernah bosen sama orang ini. Satu yang gue paling suka dari dia, dia itu santai nanggepin apa-apa kayak gue. Jadi kalo kadang lagi serius dibercandain atau sebaliknya dia gamarah ,oke-oke aja.

Ohiya soal yang kayak minta perhatian itu gue juga mikir kayak anak-anak banget. Udah mau 20 tahun kok mikirnya masih sempit banget gitu. Yang dibutuhin umur segini ya partner hidup, seseorang yang emang bisa support, orang yang membuat kita berkembang untuk selalu menjadi lebih baik, ngga menghalangi cita-cita, bukan ngambek gajelas, cemburu tanpa alasan, tapi tetep jalan bersama menghadapi semuanya karena tau bahwa pacaran itu bukan haha-hihi melulu ada saatnya juga untuk memperhatikan diri sendiri, kemajuan diri sendiri dan nemuin pasangan yang emang support itu. (mungkin) gitu kali ya pacaran yang bukan kekanak-kanakan.

Emang mungkin kita harus ngejalanin dulu, namanya juga gue baru pacaran lagi wkwk jadi lupa deh kayak apaan sih pacaran yang bener. Kadang-kadang gue masih suka ngerasa jomblo, masih gak memprioritaskan doi ya contohnya kayak bales chat dia lama haha-_-“ Abis gue malu kalo chat keliatan orang lain, malu kalo ketauan telfonan wkwk malu deh pokoknya.

Ohiya btw dia lagi di Kediri huhu kangen bangeeeet parah L pulangnya baru nanti Januari. Nah mungkin kalo nanti udah ketemu bisa lebih ngerti gimana seharusnya bersikap wkwkwk yaudaaaaaaaaaaaaaaah begitulah cerita random hari inihhh. Cerita yang singkat,tidak lengkap dan gajelas ahaha salam risol!

Monday, November 9, 2015

Meragu

Ntah harus memulai kembali
Ntah harus membuat tameng dengan pagar berduri
Ntah harus memberikan kepercayaan
Ntah harus menyerah pada waktu

Sepotong hatiku sudah dibawamu pergi
Jangan pura kau tak tahu

Lalu engkau kembali tanpa beban
Seakan tak tahu disini aku terpontang panting melenyapkan bayangmu

Hati ini masih meragu
Apakah benar aku bertakhta disana
Di hatimu

Ketauilah, pelajarilah hatimu
Apakah itu sebuah ketulusan 
Ataukah hanya sebuah obsesi belaka
Karena hatimu sendiri yang tahu

Yakinkanlah dirimu sebelum kau meyakinkan diriku
Jika dirimu saja meragu
Apalagi diriku?

Jika engkau saja bisa meninggalkan masa lalumu
Apakah engkau yakin tidak meninggalkan masa depanmu?

Karena sungguh, aku meragu

Aku ingin denganmu
Tapi aku takut
Takut akan semua hal yang berkecamuk dikepalaku

Takut bahwa langkahku kembali salah
Takut bahwa langkahku kembali terhenti dan aku harus memutar balik
Takut bahwa langkahku harus mundur
Takut bahwa sebenarnya aku tidak dapat bergerak kemanapun
Takut bahwa fokusku hanya dirimu

Yakinkan diriku
Yakinkanlah bahwa memang aku yang bertakhta disana
Yakinkanlah sampai ragu pun lenyap

Wednesday, September 16, 2015

Udeh. Kelar.

eeq lu.

Dah gue mau ngelepas kekesalan gue tadi hahaha gue mau cerita lagi. Gue kan kemaren kesel beud yak, gue masih tetep jae kan tuh ngebatin dia nih sebenernya jauhin gue napa. Gue akhirnya nulis status gitu di line malem-malem kira-kira gini bunyinya "kamu tuh kek truk ya ada tulisannya 'jaga jarak'" karena gue malu abis yaudah gue langsung off in koneksi wifi (btw gue lagi gaada paket) (oke terus gaada yang peduli juga) Ehh tak disangka-sangka pas pagi-paginya masuk chat si inu komen status gue. Ternyata status gue ngena hahaha peka abis yak gue pikir gitu, trus basa-basi dikit lah tuh. Sampe dengan ngenesnya gue tanya 

"udah ada yg baru ya?"
 kampretnya dijawab
"gaada yang baru adanya lama wkwkwk"

Lah?




lalu gue lanjut nanya dengan idiotnya

"udah balikan ya?"

innocent answer "iya"

terus gue bales aja dengan "sok tegar" nya

"wah baguslah, akhirnya balikan juga lo. selamat" kok gue fake banget dah kayak dadanya duo srigala?

terus udah gitu, selesai. Klarifikasi done. Gue akhirnya nanya intinya. Dan dari hasil batin-batinan gue kemaren akhirnya gue dapet kesimpulan yang pertama, dia ngejauh karena udah balikan dan kali ini mau serius. Semua perkiraan gue yang kemaren gue tulis. Itu-Bener-Semua. Beuh jadi detektif aja apa yak gueee

tadi gue nemu kata-kata kampret banget dari tumblr. sumpah!
nih!



bener banget njir. Gue baru nyadar kenapa sepedih ini. 

okeeeeeeee i know what i'm doin next




cuy, kalo bosen ama cewe lu jangan cari gue lagi yak. Maen boneka-bonekaan aja lu sono. Boneka jenglot!

Sekian



Tuesday, September 15, 2015

Stop Crying Your Heart Out (minjem ya Oasis heheu)

*heavy breathing* cerita lagi boleh yaaaaaaaah. Masih orang yang sama. Masih orang yang bukan siapa-siapa tapi kayak siapa-siapa.

Mau nulis apa gue tadi yak? Lupa. Hahaha

Jadi yang gue mau ceritain adalah  gue nangis beberapa hari ini. Entah pas doa ataupun di bantal. Gue lelah eui. Gagal deui, gagal deui. Gue capek nangis kayak gini, serius deh. Ngebatin melulu tiap hari. Bertanya-tanya sendiri gitu "mau gue apa sih sebenernya?"

Oke gue ceritain apa yang sebenernya terjadi. *heavy breathing*

Singkat cerita gue udah berjarak sama si inu. Inu daratista. Gadeng. Wkwkwk pokoknya sama doi lah. Udah mulai awkward-awkward gimana gitu. Gue juga gapaham kenapa akhirnya jadi kayak begitu. Dia masih chat lho sama (yang katanya mantan) (padahal mah kayaknya break doang) trus masih suka ketemu juga. *heavy breathing* dan disitu gue makin merasa bersalah justru. Emang ini dah gue ganggu banget, gue pikir gitu. Ohiya dia udah lulus sekarang dan membuat jarak itu semakin lebar. Lebaaaaaaaaaaaaaaaaaaaar. Jadi kita kalo bales chat pada sejam sekali. Itu ngechat apa maen warnet?

Sampe gue nih bingung dan nerka-nerka gitu deh. Ni orang maunya apa deh? Sikapnya kayak gamau chat ama gue, tapi terus chat. Giliran gue cuek dia nyari bahan obrolan terus, giliran gue excited dianya malah kayak males gitu. Sumpah saking gatahannya gue chat lah temen gue si bale. Dan kita akhirnya berencana diemin dia selama seminggu. Kira-kira nyariin gak? tapi akhirnya dia ngechat, bukan nyariin. Basa basi doang. Yang akhirnya gue bales 3 hari kemudian dan ya gitu kayak marah sih, tapi gatau juga gue. Trus akhirnya nih gue berniat gitu jauhin aja apa ya? Abis makin gajelas gini, trus kayaknya dia udah ganiat gitu. Akhirnya setiap dia chat gue bales seadanya. Sampe akhirnya terakhir chat gue read doang karena jawabnya "iya iya" doang mau bales apaan coba? Bingung eui-_-

Ehhh besoknya gue liat-liat kontak line kan tuh. Ada dia. Fotonya ama cewenya. Jadi??? Balikan???

I know it will happen. Bale juga tau it will happen. Tapi sumpah pedih luar biasa, mata gue panas, gue nangis. Semenjak itu gue mutusin buat stop aja. Kebetulannya lagiii dia gak ngechat gue sama sekali. Setelah terakhir gue read doang itu dan itu malah menambah spekulasi gue kalo dia beneran balikan dan kali ini serius gamau ninggalin cewenya lagi. Lagi juga mungkin dia akhirnya sadar udah ada yang jelas malah ke gue yang gajelas ini. Gajelas karena gamau ada status maksudnya. Yang malah ngebuat bingung dan serba salah.

Tapi pas waktu itu adek gue liat-liat kontak line (lagi) ternyata foto dia udah gasama cewenya lagi. Laaah? Opo lagi iki? Trus akhirnya gue mikir, mungkin dia takut kalo gue liat terus gue sedih. Tapi balikan mah tetep. Gue udah liat kali.

Trus waktu ada chat kayaknya sih sengaja menunjukkan kalo dia ada cewe. Ntah baru ntah mantannya. Tapi akhirnya terjawab pas dia ganti foto line.

Nasib gue? Yaudah dia udah pergi. Face the truth ae sih. Masih tetep pedih, masih gabisa terima, masih terus nangis ampe capek. Tapi gatau ini sampe kapan.

Ini loh yang gue takutin kalo pacaran. Ditinggalin. Karena bukan pacar, sah aja buat pergi. Gue kira gabakal sakit, ternyata sama aja sakitnya. Trusnya juga jadi kayak orang gakenal lagi. Ya Allah ternyata sama aja pacaran gapacaran. Emang deh ya kalo ngelibatin perasaan semuanya jadi ribet. Gue tuh mau temenan doang kok susah banget ya?

Gue capek karena harus stop terus ngerestart lagiii hati gue dari awal. Capek begitu terus. Gue males jatuh cinta lagi tuh gini. Capek. Capek. Capek. Gue mau temenan doang kok yaaaaa susah. Katanya emang cowo-cewe tuh gabisa murni temenan. Why oh why?

Terus sekarang gue masih ngebatin

Dia nih gamau chat karena emang udah balikan terus mau serius
atau
Dia nih udah ada yang baru dan emang udah mau pergi
atau
Dia nih gamau chat karena karena kayaknya gue menunjukkan sikap gamau di chat ama dia

Gue gatau dan gue gamungkin nanya lagi. Gue gasiap sama jawabannya sih actually.

Nih yang ngebingungin mau gue apa. Gue tuh mau dia ngejauh, giliran udah terwujud gue malah sedih. Aneh banget kan? Gue tuh gajelas banget emang jadi orang.

Yang jelas gue mau keluar dari zona-pedihnya-hati-ini ke zona-terima-kenyataan. Kata si bale "ya ini konsekuensinya, lu maunya hts doang kan?"

Iya oke. Gue cuma mau berenti nangis, itu aja. Capek.

Thursday, August 20, 2015

4th semester

A lot happens to me in this semester. 4th semester. I will remember this semester in my whole life. Gue nulis gini karena gue baru sadar bener-bener banyak banget hal yang gak gue sangka terjadi di semester ini. Gue abis liat ipk gara-gara pada heboh ipk udah keluar. Which is bad. Gue sebel, karena bikin panik. Gue kan juga rada penasaran gitu orangnya. Gue buka studentsite gue dan tadaaa ada nilai C. Sumpah gue nge down. Udah C, ditengah-tengah lagi adanya. Gue jadi benci ama huruf C mulai hari ini. Karena anak kelas pada bilang mereka dapet C. Woaaa mereka aja dapet C, gue apaan? D? ternyata gue senasib juga. Bisakah kita menyalahkan dosennya? Bisa. Karena hampir sekelas yang dapet C. Dia aja gatau coba sistem penilaian, tipe soal yang harus dikasih kayak apa. Yaampun-_-

Bener-bener merusak nilai C tuh. Merusak liburan gue yang lagi tenang ini gara-gara pada spoiler nilai udah keluar. Gah! Bisa gak sih diem-diem aja? ntar aja hebohnya? biarin kek napas dulu liburan. Astaghfirullah *elus dada* satu nilai C rusak nilai satu semester. Bener coy, aseli. Tapi yang lain katanya pada naik ipknya. Lah iya lu padaan kan pinter, satu C yang lain A semua. Lah gue? ama butiran debu aje masih kecilan gue *phew*

Trus apa lagi yang terjadi?

Gue jatuh cinta. Yup. Bener-bener jatuh cinta.
Jatuh cinta harus siap patah hati, gue kira bullshit loh ternyata beneran terjadi. Dan terjadi di? Semester ini!!

Patah hatinya kenapa ya?
Karena gue disuruh pergi untuk mencari yang lebih baik.

Jadian?
Ngga. Gue awalnya gamau pacaran karena gue kira bakal remvong ternyata yang gaada status lebih gajelas. Gue sih yang gajelas. Udah jelas-jelas bukan 'milik' tapi berasa kayak 'milik' padahal jelas-jelas gamau ada ikatan. Bingung? Apalagi gue coy.

Seneng?
Bangeeeettt. Gue seperti menemukan oase dipadang pasir. Beuh baru kali ini gue nemu yang banyak 'gaada kesamaan' tapi bisa nyambung. Tapi bisa betah ngobrol ngalor ngidul gajelas. Tetapi gue takut kalo gue terlalu seneng nantinya gue akan sakit. Kayak quote yang ada di blog gue ini "i think i'm afraid to be happy because whenever i get too happy, something bad always happens". Jujur, gue sayaaang banget sama orang ini. Gue juga gangerti kenapa. Gue gapengen dia pergi. Gue gapengen dia jauh. Ya Amplooppp siapa-siapa aja bukaan coy. Tapi makin kesini gue sadar, gue emang gaboleh ngarep. Gue emang harus ngelepas, gue emang harus ngerelain, perlahan ngurangin rasa ini tapi kayaknya sih gabisa. Tapi gue udah rela sih kalo seandainya emang dia harus jauh. Gue udah gamau ngehalangin kayak kemaren. Kemaren tuh gue kayak takut dia pergi gitu masa. Pas gue pikir-pikir kok gue bego amat yak, orang bukan siapa-siapa kok ditahan-tahan. Emang dah kalo apa-apa pake perasaan gaakan kelar. So, i let you go dude.

Emang sih kalo ketemunya di waktu yang salah semuanyaaaa bakalan serba salah. Gaenak situasinya jadi awkward gini sumpah rasanya gue tuh pengen gaada rasa dia gausah ada rasa kita temenan aja kayak biasa. COBA AJA BISA KAYAK GITU. Sayangnya kan ngga. Sayangnya harus nanemin rasa dulu baru awkward kayak gini.

Tapi emang harus jalannya kayak gitu mungkin. Biar gue tau rasanya sakit itu kayak gimana. Kalo gak gitu kan mana tau? yang tau cuma bahagia, canda dan tawa aja. Sesekali emang harus tau rasanya sakit kan? Tapi yang aneh, mau kita ada cek cok kayak apa juga masih tetep aja ngobrol. Serius deh, aneh wkwkwk

Trusnya ada lagi yang terjadi di semester ini. Om gue meninggal, om gue ini kakak dari bokap gue yang mana juga udah meninggal. Gue harus menyaksikan kedua ini di depan mata gue dan selalu dengan perasaan bersalah.

1. Bokap

Gue ngerasa bersalah sama dia karena waktu itu gue disuruh ibu-ibu buat pijit-pijit bokap gue selagi nunggu dokter dateng. Dan yang gue lakuin cuma bengong ngeliatin bokap gue sambil megang tangannya. Gue sayang banget sama bokap gue lebih dari nyokap. Harusnya gak gitu kan ya? Karena kata Allah ibumu,ibumu,ibumu baru ayah. Tapi gue sayang sama bokap banget banget banget. Selalu kalo gue ziarah, gue selalu sedih, mau nangis padahal udah hampir 10 tahun gue ditinggal bokap tapi perasaan bersalah itu masih menggelayuti. Gue sedih karena gue suka gamau ikut bokap kalo jemput nyokap pas bawa adek. Gue malah maen. Gue belom banyak bikin bangga bokap. Dan gue harus ngeliat bokap dinyatakan meninggal di depan mata gue. Disaat gue lagi megang tangannya. Gue mikir, mungkin kalo bokap masih hidup dia adalah satu-satunya lelaki yang gaakan nyakitin hati gue. Tapi gue mikir lagi kalo mungkin gue sakit hati karena perlakuan yang gue buat sendiri ke orang lain. I dont know. Yang jelas gue gaberenti nangis waktu itu.

2. Om

Gue ngerasa bersalah karena harusnya gue ngebawa dia kerumah sakit lebih cepet. Jadi ceritanya om gue dadanya sakit dan minta tolong gue untuk anterin ke RS. Gue nolak anter karena gue ada kuliah tapi akhirnya gue tetep jalan. Pas gue kerumahnya dia udah pingsan,  akhirnya sama orang-orang diangkut ke mobil, gue bawa pake mobil ke RS dengan kecepatan yang lumayan kenceng. Dan ternyata gak tertolong. Gue yang bertanggung jawab karena gue yang bawa mobilnya!! Pas gue tau udah gaada gue langsung lemes dan minta maaf berkali-kali sama tante gue karena gue merasa gue telat nganternya, gue harusnya gak ngulur-ngulur waktu. Gue sampe nangis terduduk saking lemesnya. Padahal tante gue, istri om gue sendiri. Dia tegar. Dan yang paling gue gaenak adalah ketiga sodara gue yang cowok. Gue bersyukur mereka gak benci sama gue.

Dan meninggalnya om gue terjadi juga di semester ini.

Orang-orang bilang itu takdir, bukan salah gue, emang udah waktunya, kematian gabisa dimundurin gabisa dimajuin. Gue tau, tau bangeeeet. Tapi..........

Itulah 3 kejadian besar (menurut gue) dan semua terjadi di semester ini. Semester 4. Semester yang bikin gue seneng dan nge down di satu waktu. Hebat ya.

Gue gatau mau negluapin kemana. Bener-bener ini yang gue rasain dan yang bisa gue ungkapin sekarang. I'm sorry for ruin your day.