Saturday, July 18, 2015

Curhat kok di Publish?

Waktu gue kecil, gue gapernah tau rasanya jatuh cinta. Seindah apa. Sesakit apa. Yang gue tau main ayunan itu menyenangkan, main prosotan itu bikin nagih, jatoh dari sepeda adalah hal yang biasa. Sampai akhirnya gue tau apa itu yang namanya jatuh cinta. Sampai akhirnya gue ngerasain jatuh cinta. Gue mungkin pernah suka dari satu orang ke orang yang lain. Semua orang pun begitu pasti. Semua orang yang gue temui pasti berbeda. Termasuk kamu. Iya, kamu yang lagi baca.

Oke. Itu hanyalah intermezzo hahaha yang sebenernya yang mau gue tulis disini adalah i think i'm in love with this man. 'This Man' adalah orang yang gapernah bikin gue bosen which is nice. Karena gue adalah orang yang gampang bosen. Is it cool? Yes. Until you know he is not even mine :)

Iya dia bukan 'my man'. Mungkin dikira gue ini di phpin, digantungin or somethin'. Gak. Gue yang mau ini semua. Gue yang mau gaada status. Gue yang mau kayak gini aja. Gue yang mau gaada kejelasan. Aneh? Emang. Disaat semua cewek mau kejelasan, gue ngga. Karena apa yang gue takutin? Putus. Abis putus kayak orang gak kenal. Gue gamau lagi kayak gitu.

Oke, mungkin kalian akan bilang. Gasemua mantan kayak gitu kaliii. Okey, tapi apakah setelah putus itu gabakal awkward? i dont think so. Jadi, ya tetep gini aja. Gini aja tuh apa??? yaah friendzone lah, ttm kali, hts mungkin. Pokoknya gitu aja.

Mungkin kalian bingung bagaimana seseorang yang menyayangi seseorang yang lain tidak ingin memilikinya?

Karena kata Pidi Baiq dalam quotenya "Aku mencintaimu biarlah ini menjadi urusanku, bagaimana kamu kepadaku terserah itu urusanmu"

Titik tertinggi dari menyayangi seseorang versi siapa gitu gue lupa haha-_- katanya "ketika kamu mencintai seseorang dan merelakan perasaanmu larut bahkan mungkin dia tidak membalasnya, kamu tetap akan, selalu mencintainya" atau bisa dikatakan cinta itu tanpa pamrih, ikhlas.

Tapi mungkin kalian bertanya, kalau dia tidak mencintaimu kenapa kau bertahan?

Karena aku mencintainya. Hanya itu.

Cerita sedikit, gue pernah dalam fase saling-menyayangi. Tapi mungkin (mungkin) fase itu sudah lewat. Karena mungkin kini hanya aku. Hanya gue yang merasakan itu.

Why do you love this guy?

The truth is, i dont know. I just love him.

Walaupun mungkin dia pengen gue pergi, nyuruh gue untuk nyari yang lebih baik dari dia, walaupun gue sering dicuekin, walaupun dia gapeduli, walaupun akhirnya dia pergi. I dont care.

Mungkin gue terlihat berlebihan. Mungkin gue terlihat seperti memuja. Mungkin gue terlihat seperti tidak waras. Tapi entah kenapa gue selalu ngerasa kalau emang dia orangnya. Kenapa gue merasa begitu? Ya kayak gue bilang diatas. Gue gapernah ngerasa bosen sedikitpun sama dia. Dan itu keren. Ke-ren.

Gue pernah menyayangi seseorang, iya mantan gue yang sering gue ceritain di blog ini. But fuckin' serious i never felt like this before. Like love the most. Damn.

Mungkin kalau dia bukan jodoh gue, gue bakal sedih banget banget banget banget. Tapi ya gue bisa apa kalau nanti akhirnya gue malah terima undangan dia bukan diundangan sama dia?

Mungkin juga ini karma. Gue adalah cewe tercuek, ter-gak-peka. Tapi sekalinya gue dibikin sayang, aduh. Gue gabisa berhenti.

Dulu, gue itu cuek banget sama dia. Yaiya gue mah tau diri orangnya, orang udah punya cewe kok trus gue juga cuma temennya ya bertindak sewajarnya lah. Karena gue emang udah sering temenan sama cowok, jadi ya biasa aja.

Tapi mungkin kelemahan gue adalah gue lemah kalo udah diperhatiin. Dan dia itu perhatian banget-_-

Gue merasa gue brengsek. Karena gue (mungkin) yang nyebabin mereka putus. Padahal gue gaada niatan sama sekali, gue ganyuruh dia putus, gue gaminta kejelasan, gue gaminta kepastian. Intinya gue gaminta apa-apa, gue gak ganggu-ganggu dan gue cuma mau jadi temen. Karena kan emang gue gamau lebih.

Tapi sekarang disaat dua-duanya udah sendiri. Gue sama dia maksudnya. Malah kebalik, gue nya yang kayak perhatian, dianya cuek abis. Tapi gue gapeduli sih. Dia mau kayak begimana juga. Lah kan gue yang minta gamau ada apa-apa, temenan aja. Emang harusnya kayak gini aja kan? Galebih? Yaudah, makanya gue gamau minta macem-macem karena emang gaada hak untuk minta macem-macem.

Mungkin gue terlalu berharap. Berharap bisa ngabisin waktu lebih banyak sama dia di masa depan. Haha ngarep banget ya? Kata dia jangan berharap. Ya udah lah gue bisa apa coba? pengen rasanya gue jawab "Aku cuma pengen sayang kamu, gaboleh ya?" Tapi paling jawabnya "Aku bingung kalo kamu nanya gitu" jadi mending gue gausah jawab.

Tadi gue tanya, gimana kalo misalnya gue ilang, gaada kabar eh tau-tau sakit parah. Jawabannya?
Sedih lah.

Yaudah. Gitu doang. Gue juga bisa jawab gitu doang sama orang, mending jawab sendiri dah. Tapi sekali lagi, gue gamau minta apa-apa kan?

Mungkin kalian bertanya "mau lu apa sih??"

Mau gue. Dia. Simple.

Jadi pacar?

Bukan. Teman hidup.

Trus mungkin kalian mau tanya lagi "emang jawaban apa yang lu harapin?"

Nyari gue. Nyari di kelas. Telfon kek. Samperin rumah nenek gue kek. Tapi gamungkin lah dijawab gitu.

Trus mungkin kalian bakal ejek "minta banget dicari"

Iya. Kayak sebelum gue sayang dia. Gue dicariin melulu.

Gue jadi bertanya deh. Kenapa sih kita itu cenderung untuk mendekati orang yang jelas-jelas cuek?Kenapa justru kita mencari orang yang tidak perduli?

Tapi gue kayaknya tau deh jawabannya.

Karena penasaran. Udah terjawab. Yaudah. Selesai. Mau ngapain?

Gitu menurut gue sih.

Mungkin kalian kesel dan bakal bilang "yaudah tinggalin aja sih, bukan milik lu juga dan suatu saat juga sah-sah dia ninggalin lu"

Trus belom gue jawab kalian akan bilang "kenapa lu terlalu cinta? bego lu"

Jawabannya bukan itu. Karen walaupun seandainya pada akhirnya hanya gue yang memiliki perasaan itu. Tapi setidaknya kita tetap teman, walaupun bukan jadi teman hidup sih. Kalian pasti butuh temen kan? Yaudah gue juga. Bagi gue, dia temen yang baik. Terserah dia lah kalo dia gak anggap begitu.

Kalian mungkin mau bertanya lagi "Lah terus? kalo misalnya dia bener ninggalin lu emang lu gasakit?"

Sakit lah. Tapi yaudah kan tadi udah tau emang bukan siapa-siapa. Dan ingat lagi, titik tertinggi mencintai seseorang? Mencintai dengan ikhlas. Njir gue udah kek mario teguh yak wakakak

Mungkin bener gue ini terlihat bodoh, tapi memang hidup itu harus punya rasa sakit kan? cinta itu butuh rasa sakit kan? Untuk apa? Untuk lebih menghargai.

Ohiya gue juga pernah berjanji ke diri gue sendiri kalo ada orang yang sayang sama gue, gue bakal sayang sama dia dan berusaha supaya gak pergi atau ninggalin. Dan ternyata 'this man' do this natural. Gaperlu effort lebih untuk bikin gue sayang dan gak ingin pergi.

Mau tau gue kenal dia berapa lama?

Cuma sekitar 4 bulanan kali ya.....gatau deh gangitung--' intinya sebentar. sebentaaaaaaaaaaaaaar.

Tapi emang cinta itu gakenal waktu kan? Makanya.

Woaaah panjang banget ya tulisannya haha capek adek kak

Ini namanya curhat untuk publik. Kenapa? Karena gue akan menekan tombol publish abis ini.



































Hey you,
you know i love you, right? :)

Wednesday, May 6, 2015

Pintu

Rumah ini memang milikku
Tapi aku tidak dapat menolak siapapun yang mengetuk
Aku yang seharusnya menentukan siapa yang kuperbolehkan masuk

Kamu bukan tamuku
Kamu tak pernah kuundang
Berfikir untuk mengundangmu saja aku tak pernah

Aku tak pernah berusaha membuka pintu ini
Karena aku tahu
Aku tak bisa walaupun hanya sedikit membuka pintu, memberi celah
Karena celah yang kubuat malah akan merusak rumah yang selama ini pintunya kututup rapat

Aku tak pernah mengusikmu
Karena ku tahu itu tak pantas
Bisakah aku berkata bahwa kau egois?
Kau boleh mengusikku, tapi aku tak dapat melakukan itu

Jadi aku hanya diam
Tetap menjaga pintu tetap tertutup
Aku tak akan membuka sampai memang sudah seharusnya
Tapi mungkin tidak kubuka untukmu
Wahai tamu yg tak kuundang
Kuharap kau mengerti
Jikalau aku tak akan pernah membuka pintu ini untukmu

Friday, February 20, 2015

Random Part 3 (Regret)

Sometimes you do things that you'll regret it. Pardon my grammar, but you get my point right? Hmm tau gak readers. Gaaaa. Haft. Aku mau cerita.

Apa yang gue seselin? Kegeblekan gue. Entah. Gue baca-baca message lama di Facebook, guess aja,who? mantan. Geblek kan? Iyain aja ders. Gue gatau ada angin darimana yang datang gue buka Facebook dan ngarahin kursor ke messages lalu nyari dia. Belum gue hapus messagenya? Belum. Cuma itu satu-satunya yang tersisa. Sms udah pada gak ada, Twitter udah di unfollow, nomor dia udah ganti. Kenapa gue tau? waktu itu gue sms ngucapin ultah dan cuma requested dan berhujung failed. Tidak lain tidak bukan, ganti nomor kan? satu-satunya jalur komunikasi gue ke dia cuma nomor itu, nothing else.

Gue serasa ditampar sama novel Twivortiare yang katanya "Kalo lu udah putus jangan harap bisa temenan lagi. Boong kalo orang yang udah putus tuh bisa temenan, putus itu mau baik-baik dan pake senyum tetep aja sakit. Kalo lu mau putus berarti lu siap untuk erase him/her completely from your memory and your heart" (kira-kira gitu kata-katanya). Serius, nampar banget. Ya berarti bener lah, dia bener-bener mau completely lupain guenya. Wong ampe ganti nomor kitu kok. Sedangkan gue tetep mempertahankan nomor itu, karena gue masih berharap kali-kali dia nelfon. Fak. Itu ungkapan hati banget.

Gue mau cerita deh...sebenernya beberapa kali gue udah coba suka orang lain. And gaada satupun yang work out. What gaada satupun? Berarti banyak dong? Ya, eh gabanyak-banyak amat sih. Gue selalu cerita sama sohib gue yang paling setia dengerin curhatan gue yang sedihan melulu malah ampe ketiduran kadang-kadang, bosen lu ya? *tears*. Iqbal. Thanks bal sebelumnya. *jadi mellow* dia bilang "Jadi, belum ada yang bener-bener bisa gantiin doi cuy?". Jleb. Udah lama sih dia nanya gitunya, gue bilang ada (emang ada) tapi gue belom yakin iyelah gue kan baru suka doang. Dan emang kayaknya bakal berakhir kayak yang laen-laen. Berakhir gajadi maksudnya. Gini deh, kalo gue niatnya cari penggantinya si mantan sampe Syahr*n* gak maju mundur cantik lagi juga gabakalan ada. Karena gabakal ada yang kayak dia. Dia ya dia. Gaada yang bisa nyamain. Tapi tetep aja niat gue masih yang sama cari pengganti dan lupain dia.  Yaudah gitu aja terus sampe motor Honda Blade gue berubah jadi Ducati.

Gue baca messages itu ketawa-ketawa tapi di ati pedih luar biasa. Bener ternyata ada kata-kata gini “Momen berharga itu baru kerasa kalo udah jadi kenangan”. Bener banget sodara-sodara. Gue sih gamau galau sebenernya, cuma regret aja kenapa gue harus baca-baca lagi? Mau ngapus? Gatega banget , makanya gue biarin aja. Gue baru kemaren sih bacanya ampe begadang loh. Dari jam 11 sampe jam 2 an kali. Baru sekali itu ajaaa setelah sekian lama. Pengen liat aja, pengen inget aja, pengen ngerasain aja rasanya dicintai tuh kayak apa. Rasanya berantem gara-gara cemburu doang kayak apa. Pengen ngerasain aja diperhatiin tuh kayak apa. Pengen ngerasain aja gimana hidup yang gapernah sepi tuh kayak apa. Pengen ngerasain aja dikangenin tuh kayak apa. Dengan baca itu gue ngerasain semuanya. Dengan baca itu gue disadarkan kalo gue geblek luar biasa mutusin cowok setulus itu. Mutusin cowok yang rela ngelakuin apa aja cuma untuk bikin garis senyuman di wajah ini. Mutusin cowok yang kayak dia. Dia, ya temen berantem gue.

Gue bukan sedih gue jomblo terus larinya langsung ke mantan. Ngga. Kadang, emang ada suatu titik dimana sekelebat kenangan itu datang lagi tanpa bisa dicegah. Emang gue niat mikirin dia apa gimana? Ngga. Tapi, dari message kemaren gue jadi mikir, dia masih makan mie tiga kali sehari gak ya? Khawatir. Dia masih sering mimisan gak ya? Lebih khawatir. Gue gatau ya, kenapa gue nulis ini. Ohya kan random. Bebas. Lepas. Kutinggalkan saja semua beban dihatiku. Melayang ku melayang jauh (?)

Ada nih quote yang gue suka (lagi-lagi) dari Twivortaire “You know you’re in love with the right person when falling in love with him turns you into the best version of yourself” yeaaa gue bener-bener apa adanya kalo ama dia, no jaim-jaiman. Dia juga. Kalo gasuka apa-apa ya ngomong. Kalo ada apa-apa ya cerita. Kalo emang abis itu jadi berantem, yaudah. Tapi yang penting no secret. Yep! No secret between us. Serius lhoo.

Setelah baca message itu apakah gue nangis? Ngga. Gue cuma jadi kangen aja. (Jiah sama aja ya-_-) tapi kadang gue mikir nih ya. Apa jangan-jangan jodoh gue tuh emang dia? emang dipisah dulu, saling instrospeksi, saling mematangkan diri trus nanti dipertemukan lagi. Kenapa gue jadi mikir gitu? Abis suka ini, gagal. Disukain ini, tapi gajelas kelanjutannya. ‘Jodoh gue lu apa ya??’ , tanya Ajeng. Gagal karena emang jodohnya dia atau ini karma. Nah gue gatau tuh. Karma karena nyia-nyian orang yang sayang.

Ada lagu Maliq and D’ Essentials yang cucok banget. Judulnya Beri Cinta Waktu. Ini part dari lagunya yang gue suka.

Saat kumemanggil namamu
Tiada lagi hadir untukku..oh
Bila ku katakan kini
Arti hadirmu disini
Mungkinkah kau kan kembali
Bersama denganku

Kamfretos yooo? 

Ngarep balikan? Ngga sih. Ngarepnya jodoh trus disatukan dengan ikatan suci yang biasa kita sebut pernikahan. Hahahahahaha dasar ye emang anak kuliah, kebanyakan tugas ama ujian jadi ngelantur pikirannya. Maafkan. Note ya, if i had second chance i’ll take it . Noted. 

Siapa nyangka sih bisa sedalem ini rasa gue sama orang lain? Gue sendiri aja kaget. Gue gapernah love too much or anything too much. Waaattt? Love? Ya. Baru kali ini, dan gue baru sadar kalo ternyata segininya. Udah 3 tahun loh boo, ntah sampe kapan lagi. Apakah harus nunggu? Ya samar aja kali ya nunggunya, sambil jalanin idup yang singkat ini.

Kadang mikir gitu, kok bisa ya jadian? Kenalan gapernah cukstaw doang aslinya mah, ngobrol langsung gapernah, nyapa gapernah, cuma gara-gara status Facebook sama piala dunia doang coy bisa jadian. Pernah mikir gak sih kadang-kadang cinta tuh lucu? Yang gak diharepin sama sekali tau-tau masuk aja ke kehidupan kita. Yang kita harepin, deketin, malah gak berhasil. Lucu. Serius.
Semua temen, adek kelas bilang dia beruntung dapetin gue. Tapi kayaknya mereka salah, gue yang beruntung karena pernah bersama sama orang yang setulus dia. Yea tapi disia-siain. Orangnya harus pergi dulu baru ngerasain deh hehe.
 
Ehiya ders, gue pernah ngirim surat ke dia loh. Yang jadi mail deliverynya adek gue hahaha. Gue wondering aja dia masih nyimpe gak ya? Xixixixi *jadi makin gajelas ketawanya* surat itu kata nyokap ungkapan hati. Itu juga doi yang nyuruh gue ngirim surat, pasca putus tentunya. “Ungkapin aja apa yang mau kamu ungkapin”, said Mom. Alhasil jadi 2 lembar kertas binder. Isinya ungkapan hati semua. Jangan tanya gue nulis apaan, w lupa.

Tadi kan gue nyetir mobil ya pulang dari real home ke second home (rumah nenek gue), gue sepanjang jalan bengong natap jalan, diem aja nyetir ampe rumah. Biasanya gue tuh nyanyi-nyanyi seru banget gitu di mobil. Gila ngefeknya kuat banget. Regretnya udah ngerti kan kenapa? Regret karena baca. Sedih lagi. Kangen lagi. Kangen mah kayaknya gaakan abis deh. Bukan regret karena semua gabisa diulang, tapi karena kenangan itu jadi keputer ulang. Mellow banget ya random sh*t kali ini. Jangan bosen baca blog gue ders meskipun isinya tuh sedih gimana gitu. 





 Source : http://9gag.com/gag/aRQ3pxq/this-explains-everything-that-i-wanted-to-say-to-my-ex


Thursday, February 19, 2015

Random Part 2 (ME)

Heyho readers maybe i never talked about me at all. As you know laah nama di blog gue ini Ayeng tapi sesungguhnya lengkapnya Andina Ajeng Nurismi biasa dipanggil Ajeng or sekarang dipanggilnya Andina. Eh gadeng semenjak SMA dipanggil Andina, but segelintir orang tetep manggil gue Ajeng. But whatever you call me asal jangan 'eh' gue bakal nengok kok. Karena 'eh' itu kalo tanpa nyolek bisa berorientasi ke siapa aja. Makanya kalo manggil gue 'eh' dijamin gue gaakan nengok. Gue gapeka.

Mungkin yang belom tahu Ayeng itu darimana, yaudah gue kasih tau. Itu dari SMP panggilan yang dibuat temen gue, sebenernya waktu itu gue hampir geer loh. Gue kira dia mau manggil Ayang cuma typo hahaha tapi ternyata beneran Ayeng-yang dari Ajeng itulah. Mungkin karena gue itu orangnya agak slengek'an gacocok menyandang nama 'Ajeng' jadilah gue dipanggil 'Ayeng' and i like that name. And  nama itu gue pake buat username @ajengayeng20 yuhuuu follow yaaa hahahaha


Oke. Hmm talk about me ya'. Gue sih gatau gue kayak gimana orangnya tapi pasti ya kesan orang pertama ke gue adalah gue jutek,gue sombong,gue galak,gue nyeremin. Et-_- gaada first impression yang bagus apah? ohiya satu lagi! katanya tuh gue pendiem banget, kutu buku hoho. Padahal mah kalo udah nyambung ngobrol sama gue beehh banyak omong, banyak cerita apalagi talk about movies and songs lu gak salah orang  haha.

Gue nih gabisa pura-pura, ya pura-pura seneng dideket orang yang gak gue suka misalnya pasti keliatan banget muka gue. Ya emang mungkin muka gue keliatan jutek kali ya. Tapi bener loh, keliatan banget pasti palsunya. Jadi, daripada guenya ganyaman dan dianya juga mending udah lah ngomong ama orang yang bersangkutan kalo perlu aja. Mungkin pada mikir kalo gue tuh milih-milih temen dan maunya temenan sama itu ituuu aja. Sumfeh, ngga. Gue tuh emang susah banget adaptasi, terusnya nyari orang yang nyambung juga susah Jadi sekali ada yang nyambung, yaudah sama itu aja Cuma bukan berarti gue gamau ngobrol sama yang lain juga mau kok mau. Tapi yang pasti adalah gue gabisa memulai, pasti kalo gue yang mulai bakal garing setengah mampus. Tapi gangejamin juga gue diajak ngobrol bakal gak garing, ah entahlah mungkin karena gue ini orangnya gabisa basa-basi busuk kali ya. Jadi kalo obrolannya tuh basi banget, gue juga bakal jadi ikutan garing.

Apalagi ya?

Gue itu suka makan. Gue sampe bikin kata-kata yang (agak-agak) menyedihkan ‘Aku tuh gatau mau ngapain lagi selain makan’ despreate, huh? Tapi serius deh, gue udah nyoba nahan tapi napsu makan gue malah makin menggila. Gue stress? Yaelah gue gamikirin apa-apa kok yo stress? Ga stress. Gue bosen? Ya ini fakta paling nyata gue itu gampang banget bosen. So, i hate routine. Kegiatan rutin itukan gitu-gitu aja ya? Kayak tidur,main laptop,baca, belajar, bla bla bla capek, bosen trus larinya? Makan! Racun banget emang. Mending deh kalo abis makan berat badan tetep segitu, ngga tjoy nggaaaa. btw eniwei gue udah dinyatakan obes. Iya obesitas. Ohmy. Paling ngga gue harus turun 8 kg, paling ngga. Setiap ketemu orang yang udah lama gaketemu pasti deh ‘Jeng, kamu kok tambah gede?’ bahasa halus dari ‘Jeng gendut banget sekarang’.

 meme ini lagi booming banget di 1CAK, eh buka 1CAK dong readerssss!! (promosi)

Tapi mau gimana? Gue lapeeeeeeeeeeer.

Ada yang gue bingung tapi seneng adalah anak kecil itu suka sama gue. Eeh bukan pedhopil loh ya. lah kok pedhopil yak? Ah sudahlah... yang gue maksud adalah kadang kalo gue lagi duduk ada aja anak kecil nyamperin, trus senyum gitu ya pastinya gue juga senyum balik dong hehe. Eh, baru aja tadi kejadiannya pas di RS lagi nunggu tiba-tiba ada anak kecil (kira-kira masih 1 tahunan kali ya soalnya masih digendong-gendong) yang nyodorin kertas antrinya dengan muka lucu. Siapa yang gak emesh cobaaa? Gue yang lagi serius baca novel langsung nengok ke anak kecil itu dengan senyum lebar. Trus abis itu ada lagi ucuk-ucuk anak kecil perempuan nyamperin gue dan senyum, ya seperti biasa gue senyum balik. Hmm gue jadi wondering aja why gitu? I like kids. So so much. Apa mereka merasakan itu? Apakah mereka merasakan aura-aura keibuan gue? Eaaaak. Haha tapi negatifnya gue mikir. Apakah muka gue mirip badut, lucu-lucu pen digaplok gitu? Entah. Gue udah cukup seneng kok disenyumin :)

Apalagi hayooo?

Gue nih pemalu. Apalagi sama orang yang gue suka. Dalam hal ini, alhamdulillah gue masih naksir ama cowok. Beuh, padahal mah dianya biasa aja guenya bisa salting kayak gila. Karena pemalu juga, gue gapercaya diri, gasuka jadi pusat perhatian pasti kalo ada yang ngeliatin gue, gue bisa salting. Apalagi diliatin ama orang yang disuka (yeelaah ngarep abeees).

Trus gue itu orangnya suka banget sama novel or movie yang berbau realita. Oke, tentang cinta-cintaan tapi yang logis yang kira-kira ada gitu di dunia nyata karena setidaknya harapan gue terhadap cinta masih ada dan tidak pupus #tsaaah. Kalo kebanyakan mimpinya, trus kejadian-kejadian yang agak gamungkin, gue males aja bacanya atau nontonnya karena gue mikir ‘gabakal kejadian di gue juga’ mungkin gue bakal tonton atau baca tapi udah. Sekali aja. Selera musik,film sama novel gue dan nyokap tuh beda parah. Nyokap suka film drama yang dalem bangeet macam The Notebook gitu. Tau kan The Notebook? Gue nonton itu? Cuma sekali. Karena gue gasuka yang macem gitu. Gue itu suka film Romantic-Comedy pokoknya berbau lucu-lucu gitu, tapi agak masuk akal dan realita juga contoh? 27 Dresses. I love that movie so much. Untuk musik, gue suka yang agak ngerock atau agak nge beat or whatever lah, asal jangan yang mendayu-dayu dan terlalu menusuk kalbu #halah. Nah! Nyokap gue demen banget yang macem begitu. Untuk novel? Haha nyokap gue gak terlalu suka baca, masa baca novel dilongkap-longkap gaazik banget. Kalo gue suka novel yang dewasa hahaha gue udah gasuka baca teenlit, sok banget ya?

Okeee itu dia a little thing about me. Gue sih baru nyadar segitu hahaha tapi ya namanya juga random. Pengen nulis aja gitu, pengen gali tentang gue aja gitu. Yang udah mau baca tulisan yang agak panjang ini makasih banget haha narsis gak sih gue jabarin diri kayak gini? Gak kali ya? Ngga duooong. Asik deh nulis-nulis random gini. Gue tuh suka nulis, tapi kadang-kadang suka kurang pengetahuan jadi kalo mau merambah ke novel agak-agak susah. Novel gue pada terbengkalai tuh gaada yang selesai. Huft. Sekian readers! Tunggu tulisan random selanjutnya yaaaaaah. XO

Thursday, January 29, 2015

Random Part 1 (Jomblo)

Jomblo. Kata-kata yang bikin sensitif banget untuk didenger oleh sebagian atau bahkan 99,9% populasi jomblo, apalagi sama gue. Banyak banget orang yang menghina jomblo,menertawakan jomblo, seakan jomblo itu adalah makhluk nista yang tidak pantas menginjakkan kaki di dunia ini. Gue termasuk pro jomblo! yaiya karena gue............*pip* tidak berani melanjutkan. Jomblo itu sebenernya gak ngenes-ngenes amat. Cuma yang bikin kaum jomblo makin ngenes adalah maraknya meme yang memperlihatkan betapa ngenesnya menjadi jomblo.

Astaghfirullah...Hayati lelah bang

Ohiya FYI gue lagi tergila-gila sama video-video di instagram, kuota gue terancam abis, kertas-kertas foto kopian gue tak tersentuh! Laporan keuangan untuk BEM belom gue jamah. (btw gue lagi UAS). Gue bukannya belajar, tapi malah nontoin video-video tersebut. Lu bisa nebak lah apa yang paling gue suka tonton, ya tentang JOMBLO lah! gue seneng, karena kaum jomblo bisa menertawakan apa yang telah menjadi realita yang sangat menyesakkan dada. Kita, jomblo. Bisa menertawakan kehidupan jomblo, karena walaupun video-video itu sangat benar tapi menunjukkan bahwa jomblo itu bisa bahagia. Iya, bahagia menertawakan nasibnya sendiri. Karena sebenernya jadi jomblo itu banyak keuntungannya loh (bela diri). Pokoknya jangan tanya gue udah jomblo berapa tahun woi!

Ohiya nih salah satu video yang gue suka :

Ya.......................h


Berikut keuntungan yang gue rasain selama menjadi jomblo :

1. Kalo untuk orang yang gak suka terkekang, penuh kebebasan ya cocoknya jadi jomblo lah. Kemana-mana tinggal jalan gausah pake ngabarin kek reporter! Tinggal melenggang kangkung baeee. Asal nih ya jangan liat yang kayak gini

Yaelahh......kayak ada aja, jauh diemah di holiwud

2. Kadang-kadang suka kesepian haha itu jujur loh. Kadang gatau gitu mau ngapain tapi kalo punya pacar juga gatau mau ngapain. Yaiyalah gatau, kan gapunya :|

3. Mau deket ama siapa aja bebasssss. Tapi kenyataannya gadeket sama siapa-siapa sih :|

4. Lebih dekat dengan keluarga. Ah, tapi beda kasus sama gue. Kalo gue dirumah mah yang ada dikatain molo. Dikatain jommm.........

5. Mau tidur tinggal tidur,mau makan tinggal makan, mau mandi tinggal mandi, mau sakit..............tinggal sendiri 

6. Semakin lama gue jomblo tingkat ke-gak-pekaan gue semakin bertambah. Gue sering nanya 'Maksudnya???' sampe orang males jelasinnya. (Eh? ini kan bukan keuntungan-_-)

7. Lebih lancar studinya, gamikirin apa-apa hahahahaha lancar studi? yaken? mata tuh liat papan tulis apa liat gebetan? NJIR.

8. Ohiya gue curhat deh, gue tuh ikut BEM yak biar ada kegiatan. Biar gajadi mahasiswi kupu-kupu tanpa malam. Alias kuliah-pulang, kuliah-pulang. Eeeeh waktunya malah kesita pas weekend. Kan kampret.

9. Pulsa gak cepet abis. Dah. Gitu Aja.

10. Jadi lebih mandiri, ini nih point paling penting! Karena kemana-mana terbiasa sendiri apalagi yang bisa bawa mengendarai kendaraan itu akan lebih berguna. Tapi, kalo gatau jalan sama aja sih-_- (cie curcol). Jadi gaketergantungan, malah kalo nebeng rasanya gaenak gimanaaa gitu. 

Sekian tulisan yang begitu random yang sangat garing dan maha gapenting. Ya, emang tujuannya cuman mengungkapkan apa yang ada di hati aja sih. Sebenernya pointnya masih ada, cuma gue lupa. Suer dah. Ntar kalo gue inget gue lanjutin dah. Itupun kalo lu pada mau baca, da aku mah apa atuh cuma tulisan gapenting gituhhh *tarikkkkkkkk mangggggggg*.
 

Saturday, January 3, 2015

Mandi

Mandi itu hanya mitos bagi gue. Mandi sehari sekali aja udah kebanyakan menurut gue. Gue tuh sebel mandi, karena mandi itu capek. Apa lagi kalo udah pulang, capek, badan pegal-pegal, kesemutan, nyeri otot. Oke, jadi ngelantur gini-_- kalo capek tuhya, malah bikin males banget mandi. Berikut adalah alasan-alasan kenapa mandi itu sangat melelahkan :

1. Harus berjalan ngambil anduk, abis itu ke kamar mandi. Butuh energi.
2. Kalo mo mandi harus menanggalkan pakaian dulu kan? Yeiye masa mandi pake baju? -_- menanggalkan pakaian juga butuh energi.
3. Lu mandi duduk apa berdiri? Kalo gue sih berdiri. Emang lu kira berdiri gacape? butuh energi juga.
4. Kepala perlu disampoin, badan perlu disabunin, gigi butuh disikatin, muka perlu digosok. SEMUA itu butuh ENERGI bukan?
5. Belom lagi harus ngebilas busa-busa yang menempel ditubuh ini. Hafff
6. Abis itu badan basah butuh dikeringkan dengan handuk. Butuh energi lagi.
7. Harus jalan ke kamar, ambil baju, pake baju. Butuh energi lagi.
8. See? Lelah banget kan kalo disebutin? Butuh energi banget kan?

Oke. Sebaiknya mah gue hentiin aja dah post maha gapenting ini. Sekian. Happy new year 2015 silent readers kuhh dimanapun kalian berada!!! XO :*{} and Selamat hari Maulid Nabi Muhammad SAW semoga selalu menjadi teladan umat Islam Amin O:)

Thursday, November 27, 2014

Ketika

Ketika mata kita saling berpandang
Ketika mata kita saling bertanya
Seketika itulah mata kita pun memancarkan sinar kehangatan

Anggukan itu yang kunanti
Bungkukan badan itu yang perlahan kusuka
Senyum yang tersungging
Singkat kata yang terucap bibir

Berharap kata menjadi sebuah cerita
Sebuah cerita, perlahan menjadi rangkaian dongeng yang indah 'tuk dikecap indra 
Dongeng pengantar tidur yang mengajakku pergi ke alam mimpi fatamorgana

Akan terus kusunggingkan senyumku
Akan terus kuanggukan kepalaku
Akan terus kubungkukan badanku
Sampai mulainya cerita , tentang kita, kau dan aku...