Friday, May 2, 2014

Ini apa?

Perasaan...siapa yang bisa menyalahkan sebuah perasaan?
Perasaan yang kau tahu tak berujung
Perasaan yang kau tahu itu salah
Perasaan yang kau tahu tak akan dapat terungkap
Siapakah sesungguhnya yang patut disalahkan?
Aku?
Tidak...
Aku pun tak tahu

Siapa dapat menolak gejolak hati yang menohok tak dapat dilepaskan
Tak dapat dielakkan pula
Tak dapat dimaki pula
Salahkah aku begini? Salahkah aku begitu? Tanyaku..
Tapi logikaku berkata itu salah
Perasaanku berkata teruskan

Untuk apa teruskan?
Tak berhujung! Tak tergapai!

Ini bukan tentang sebuah pengaharapan
Ini bukan tentang memberi pengharapan

Tapi sebuah kesalahpahaman
Kesalahpahaman melihat sesuatu kasat mata menjadi tak kasat mata
Sesuatu yang seharusnya jelas malah menjadi redup

Kalau sudah begini, bagaimana?
Haruskah memecahkan hati yang sudah retak berkeping ini?
Masihkah perlu kepingan itu harus menjadi lebih tidak berbentuk?

Tersadar dan terjatuh diwaktu bersamaan
Sungguh, sakit rasanya
Mengapa tak tersadar sebelum terjatuh?
Mengapa harus diantara keduanya?
Mengapa?
Pertanyaan yang tak terjawabkan
Bahkan dengan hati maupun logika
Karena semua terlihat semu, gelap, tak masuk akal!
Perasaan telah terlanjur menguak lalu menguap ketika terungkap
Aku tak tahu,sungguh, sungguh tak tahu harus salahkan siapa...


Tuesday, January 7, 2014

Hanya

Sudah tak bingung
Memang selalu seperti ini
Ditengah keramaian, diam, kosong
Berharap sesuatu kan datang?
Rasanya hanya khayal harapan senja
Menghampiri jikalau kebutuhan dalam sesak
Pergi lagi, lenyap kembali

Aku tak berusaha menghalau
Tapi mengapa rasanya begitu menusuk?
Aku menyadari
Ternyata dimata mereka, aku bagai bunga harum mewangi saat mereka gersang
Tapi, aku bagaikan seonggok yang lebih kecil dari setitik debu ketika ku butuh semi
Tak terlihat, Tak berharga

Dimanfaatkan
Dipaksa
Tak dapat mengelak

Dipandang penuh tatapan kebencian ketika ku tandang
Dipandang seolah tak ada aku kemarin, yang menopang tanpa minta dibalas
Aku hanya ingin ditemani
Aku hanya ingin ditemani dengan setulus hati
Ku anggap adalah balasan
Bukan pandang benci,bukan berpura dengan senyum
Hanya sebuah ketulusan
Itu saja...


Thursday, January 2, 2014

Jalanan

Hai blog. Gue mau cerita lagi blog, tenang blog ini gak galau eh galau sih blog tapi bukan galau cinta sih blog. Galau sama jalanan sekarang blog. Iya jalan raya blog jalan mana lagi emang? jalah menuju hati dia? #jiah. Gini hmm harus mulai darimana yaa. Gini deh, gue itu termasuk pengendara paling santai sepanjang masanya orang ada di jalan raya. Entah itu ngendarain motor maupun mobil. Maksud gue nyantai adalah kecepatan yang gue pacu di kendaran gak over limit ataupun off limit, ngerti kan maksudnya? Maksudnya adalah gue gak ngebut banget dan juga gak lambat banget, santai lah pokoknya. Tapi gue sebel banget blog, perasaan makhluk di Jakarta dan sekitarnya tambah membeludak belom lagi ada pembetulan jalan hmm gue bingung napa sih manusia pada demen banget bikin anak? Menurut gue masalah! Kenapa gue bilang ini yang jadi masalah? Anak banyak, 3 orang atau lebih. Naik apa lagi kalo bukan naik mobil? Kalau naik motor taro dimana bocahnya? taro di setang? emang kantong belanjaan? Nah! Kadang juga yaa 1 orang satu mobil setdaaah gue bingung dah tuh, sumpah. Gue kalo gapenting-penting amat males banget tuh naik mobil blog. Menurut gue sih emang gaada yang penting kalo naik mobil blog-_- karena ya gue jadi supir, capeknya wae gue dapet pening pala doang gue dapet. Gapenting jadinya menurut gue mah. Oke lah daripada gue kebanyakan curhat gue mau ngasih tau hal-hal yang bikin gue jadi benci banget sama jalanan sekarang :

1. Gaada yang mau ngalah
Nah! ini nih yang gue benci banget. Gue benci karena gue yang selalu ngalah! Kalo gue gak ngalah gue yang dimarahin. Kampret. Sial amat sih gue. Ngalah ngebiarin mobil atau motor lewat duluan kalo nggak pilihannya dua ya tadi dimarahin atau gue bakal mati. Paling nggak masuk rumah sakit, geger otak lah kalo masih dikasih kesempatan idup. Dijamin, gue yang gabakal selamat. Bukan suuzon apa gimana, tapi ya emang gitu. Orang sekarang tuh sangat kejam dimata gue, entah kenapa mereka sangat egois. Emang yang punya kepentingan situ doang gituh?? Coba deh kalo ngalah gak saling sundul sana sundul sini pengen duluan gamau kasih jalan yang lain. Gue yakin, pasti akan tentram damai sentosa abadi sejahtera. Apa sih salahnya nunggu paling lama 10 menit? Macet emang salah siapa? Angkot! Oke! Itumah nanti dah kita bahas. Tapi point terbesarnya apa? Ya itu, gamau ngalah lah yang ini tetep mau ke arah sini yang itu mau belok sini, berhentilah sebentar dahuluin yang kira-kira emang bisa masuk atau keluar atau apalah. Kesabaran!!!!! HGH gue tuh gedek banget sama orang gasabaran gitu. Mau berak apa dia?? Jalanan itu milik nenek moyang bersama, ya dipake bersama dengan cermat pake otak, pake logika bukan emosi. Otak tuh dipake mas, mbak dijalanan juga perlu mikirin orang lain kepentingan bersama jalanan tuh, gamacet gue yakin kalo mau NGALAH!

2. Cabe
Gue juga benci orang yang gapake helm, bonceng bertiga, main hp (smsan/bbman) istilah sekarang "cabe-cabean" gitusih kata orang-orang. Benci setengah mati karena apa nyupir gatau aturan! Ngebut sambil pamer paha, sok-sok gaya pake bb hft. Belok gapake sen, spionnya gaada AAAAA. Bukan cabe-cabean doang sih, BANYAK! Kadang orang-orang nganggep itu keren. Lo berasa multitasking gitu? Lo berasa nyupir sambil main hp tuh keahlian? Iye, keahlian bikin onar di jalanan! Ngebut, ngepot sana ngepot sini. Gah! -_______________________- Gue bisa apa? Gue emang hak buat marahin orang-orang tak berkeprikejalanan gitu? Gue cuma bisa menghela nafas kalo ngeliat itu terjadi di hadapanku #eaaaa (backsound : cjr )

3. Angkot
Gausah ditanya lah semua pengendara benci kendaraan satu ini. Masalahnya apa? Hanya dia, penumpangnya, dan Tuhan yang tau kemana mau berentinya. Saran gue mah ya kalo dibelakang angkot lu agak ke kanan jadi kalo dia berenti, kalo lu naik motor enak tinggal banting stang, kalo naik mobil nah agak enakan deh tuh ngedahuluin tuh angkot. Yah ilah! Gausah dikasih tau itu juga tau keleus! Oke Oke kadang emang tukang angkot kelewatan ya maklum aja atuh dia kan gak pake jasa belajar stir mobil men, jadi harus bersabar. Sabar juga karena akan sering menemuinya dimanapun dan kapanpun. Jadi yah...udah...sabar aja...demi kepentingan masyarakat banyak

4. Orang yang gabisa baca sen
Tau sen gak? Gak tau ya? Sen tuh yang lampu oren kedap kedip yang ada di sebelah kanan dan sebelah kiri kendaraan yang merupakan alat komunikasi bagi pengendara lain untuk mengetahui apakaha kendaraan tersebut ingin berbelok ke kanan atawa ke kiri, begituh. Nah!!!! kalo udah tau kenapa masih oon yak? Gue binguuuung banget ama motor deh nih. Si motor/mobil mau kekanan nih misalnya udah sen doi, teteup wae disalip wes dari kanan. Siapa yang gakesel? Gue yang gak digituin aja kesel ngeliatnya. Harusnya oranf nge sen itu sekitar 5-10 m kali ya...kejauhan gak tuh? pokonya kalo yang pinter mah bisa ngira-ngira kitu kapan waktu yang pas biar orang jadi bisa menyingkir pas situ belok. Nih aku kasih tau ya kalo ada yang sen ke kanan, kamu langsung ambil kiri ya...begitu juga sebaliknya. Oke? Bisa ya? Bisa dong :)

5. Ibu-ibu
Nih hampir mirip ama cabe-cabean. Cuma bedanya bukan karena main hp. Gapake helm, gaada spion sama kok samaaaa. Bedanya adalah menguasi jalan dengan penuh wetssssssss. Ditengah wes jalannya tapi lambat naujubilah. Mau disalip dari kanan tutup kanan :) mau salip dari kiri tutup kiri :) Cieee berasa milik sendiri ya bu? :) HAHAHAMPRET. Misal nabrak orang nih dikira orangnya yang jalan gahati-hati. Giliran mau belok gapake sen, udah gitu misal sih mau belok kanan tapi langsung wee motong dari kiri*PROK PROK PROK* mungkin dia mau jadi penerus The Doctor cuma salah tempat aja kali ya. Gue lebih mending tuh ibu-ibu naik angkot aja lah, daripada ngerusuh dijalanan. Sumpah, serba salah gabisa ngapa-ngapain. Kamusnya ibu-ibu dijalanan itu "gue selalu benar" mau marahin beuh dingototin balik paling dikira kurang ngajar, entar diceramahin berabeh berenyak urusannya. Makanya gue paling males banget deh dibelakang ibu-ibu tanggung yang baru sehari dua hari bisa motor.

Udah deh itu dulu gue lupa apaan lagi, ntar kalo gue inget pasti akan gue tulis lagi disini. Gue terlalu emosi ini nulisnya gue udah menulis dengan segenap rasa kegundahan dan kegalauan gue terhadap jalanan. Jadi, hati-hati dijalan, hargai orang lain yang juga pengguna jalan. Maaf kalo ada kata-kata tidak pantas, semata hanya emosi belaka.  Trims blog^^


Sunday, December 15, 2013

Hehehe

Halo blog, aku udah lama gak curhat ke kamu ya. Aku masa nangis lg loh blog, sekian lama mataku kering karena gak ngeluarin air mata. Pada jumat sore aku nangis blog. Gara-gara denger lagunya "Stop Crying Your Heart Out" nya Oasis. Masa kamu gainget blog lagu itu ngingetin aku sama siapa. Sama siapa lagi kalo bukan sama mantan, blog? Dia bilang, aku kalo merasa mau nangis atau terlanjur nangis dengerin lagu itu aja biar reda nangisnya. Aku gatau biasanya denger lagu itu biasa aja dan seakan gaada apa-apa blog. Tapi hari itu beda blog, aku nangis karena sekelebat kenangan tiba-tiba menghampiri gitu. Aku tiba-tiba langsung ngerasa nyesel lagi blog, padahal kan ini udah 2 tahun lebih blog. 2 tahun lebih aku gapernah liat dia lagi blog, aku gatau dia sekarang kayak apa, udah sama siapa, kabarnya gimana. Aku kangen blog...kangen banget, rasanya pengen liat dia gitu blog. Apa mesti aku satronin rumahnya blog? Aku salah gak sih blog nangis? Aku salah gak sih kalo masih aja galau blog? Aku sih gak selalu mikirin dia cuma entah kenapa harus hari itu blog? pas Friday 13th loh blog. Apa karena tanggalnya sial ya blog? Tau gak blog aku nyeselnya apa? hmm waktu itu kan dia pernah nelfon aku blog, dan itu terakhir kalinya aku dengen suaranya blog. Dia bilang kalo aku masih mau ngobrol, aku telfon dia aja karena pulsa dia udah abis. Tapi apa yang kulakukan blog? Aku hanya memandang hp, diam, dan gak ngelakuin apa-apa. Aku gatau blog, ternyata itu adalah percakapan terakhir aku dengannya blog. Tapi lama-lama aku bisa nerima blog, kalo aku tuh emang udah berakhir. Aku tau banget dia gaakan mau balikan blog, aku juga tau alasannya kenapa. Meskipun kita terlebih aku, udah introspeksi sedemikian rupa yang namanya hubungan yang diulang kembali itu gaakan seindah yang pertama kali. Aku ngerti, ngerti banget. Makanya aku cuma berbisik pada senja di sore hari untuk menyampaikan pesan "Aku kangen..." cuma itu. Aku gak mengharap apa-apa blog, aku gak mengharap sesuatu yang lebih kalo seandainya aku ketemu dia.

Ternyata gaenak ya yang namanya sepi blog. Aku padahal pernah berpuisi yang judulnya "Kuingin Sendiri". Ternyata kesepian itu sama sekali gaenak, apalagi orang yang bikin hari-hari berwarna itu adalah. Sahabat, temen dan pacar dalam satu orang. Gapernah 1 hari pun merasa sepi, malah yang ada risih..merasa keganggu mungkin karena terlalu sering komunikasi. Tapi emang harus orangnya pergi dulu kali ya blog baru berasa betapa gaada orang yang mau nemenin dan menyayangi sebegitu tulusnya kayak gitu. Aku aja mungkin yang agak lola sehingga OON. Tapi yaudahlah yaa blog..kata otakku sih dan perilaku ku semua udah nunjukkin kalo aku move on. Aku gapernah baca-baca sms lama, aku gapernah stalking, aku coba buka hati (tapi gagal jatuh cinta terus) dan sebagainya. Tapi hati aku ternyata gamau diajak kompromi. Gasejalan. Dia masih stuck aja nyimpen satu nama, masih aja nama itu dipenjarin. Sipir penjara hatinya gamau disogok kayaknya ya blog.

Blog, aku pernah denger dari film "Cinta Pertama" nya BCL. Katanya, "Setiap hati itu punya ruang kosong, kita pikir orang baru yang mencoba mengetuk pintu hati kita dan mencoba masuk. Sebenernya orang itu tuh cuma di depan pintu". Mungkin itu kali ya yang selama ini aku rasain, aku naksir ini naksir itu. Tapi yaudah sekedar itu aja, galebih. Karena sesungguhnya emang mereka cuma di depan pintu. Hmm yaudah deh blog aku makin ngelantur sepertinya...sekian dulu ya blog.

Monday, September 30, 2013

Ruang

Beginikah rasanya?
Terbelenggu dalam kehampaan
Tersakiti oleh kesendirian
Terpojok di ruang yang temaram

Apakah hanya aku?
Aku pun tak tahu
Memilih tak menggubris

Akankah bintang menyusup dalam ruang ini?
Akankah terpendar cahaya sepi?
Akankah bintang menerangi ruangan ini?

Cahaya saja seakan enggan masuk
Apalagi bintang?
Apa yang kuharap?
Bintang itukah?

Tidak...aku tetap ingin diruang ini
Aku tetap ingin disini
Aku tetap ingin dicubiti oleh rasa dingin
Aku tetap ingin dicambuk oleh rasa sepi
Biarkan aku bertemankan ruang ini

Foto

Aku melihat senyuman pada selembar foto
Apa benar itu diriku?
Aku melihat sesuatu yg begitu hidup
Aku melihat sesuatu yg begitu menyenangkan dan menyesakkan di satu waktu

Air mengguncang pelupuk mata mendesak keluar
Tapi tak kuizinkan
Hanya tawa, tawa yg terdengar bagai gemuruh badai

Aku bodoh
Aku hanya seonggok daging yang tak berhati
Bagaimana mungkin aku bisa begitu buta?

Buta karena tak melihat selembar foto itu
Tak melihat keceriaan yg terpancar hanya dengan sekali pandang
Tak bersyukur
Tak menikmati
Hanya bisa menghakimi

Tapi apa daya?
Takkan bisa kurenggut kehidupan di foto itu
Sudah terlalu usang
Usang termakan waktu yang semakin jauh meninggalkan

Apakah aku bisa memotret kejadian lain?
Apakah ada foto yang dapat memunculkan kehidupan baru? 

Thursday, September 12, 2013

Kasus Percintaan

Hai. Apa kabar? Semoga kalian tidak dirumitisasi berkat akibat dari membahananya kontroversi berita tentang Vicky dan kawan-kawannya yang jadi headline news, yg gue yakin bikin eneg.

Udah lama gak ngepost. Tau gak kenapa gue gak ngepost? otak gue kopong men. Gatau mau nulis apaan. Kerjaan gue cuma bengong aja atau gak maen hp. Gue mau ngerjain sesuatu...juga gatau mau ngerjain apaan. Masuk kuliah belom, ospek belom, gapunya pacar pula, yaa pokoknya bosen lah intinya. Gue tuh pengen banget nulis tapi gaada bahan. Yaiyalah gue ngerem doang dirumah kayak bebek (karena kayak ayam sudah terlalu mainstream). Apa hubungannya? Ada lah! Karena gak keluar jadi gaada inspirasi..gaada kejadian otomatis gaada yang bisa ditulis. Nah hari ini gue punya bahan buat ditulis. Sebenernya ini udah lama sih idenya..

Gue mau ngomongin DUA ORANG GOBLOK. Oke agak kasar. Tolol. Oh tidak, ini lebih kasar lagi. Yaa udahlah intinya begitu...

Mau tau siapa mereka? Penasaran? Yumari diliat aja kebawah.

1. Orang yang nunggu pacar orang lain
sumber : infosda.com

Hoaaah (nguap lebar) capek banget gue denger kasus satu ini.Gini dah ye sebelumnya gue kasih tanya dulu deh berapa biji orang di Indonesia? udah banyak...di dunia? apalagi. Daripada gaada yang jawab mending gue jawab sendiri deh.
                                                                                                                                                            
gimana jawabnya broh

















Udah lanjut yaa selingan doang ituh. Yaa gabisa dikatain goblok juga sih para mereka ini. Karena gue emang tau alasan-alasan mainstream dari mulut mereka kayak gini nih :

"Gue nyaman banget sama doi" (kenapa gak sama kasur aja buu?)

"Gaada yang kayak dia, dia spesial banget lah pokoknya" (martabak? mending lu beliin gue martabak!!!)

"Dia itu tuh orang yang selama ini gue cari,idaman gue banget" (oh siapa tau orang yang selama ini lo cari adalah orang yg lo acuhin uh-oh)

"Dia cuma sebentar kok sama pacarnya, dia bilang dia sayang kok sama gue" (kalo sayang ama lo ya jadiannya ama lo kale dari awal)

"Dia bakal jadian ama gue kok kalo dia udah putus" (percaya?)

See? yah kira-kira begitu lah alasan-alasan maisntream berikut tanggapan ngasal dari gue. Oke sebenernya gini ya...ngelanjutin yang tadi gue tanya tapi gaada yang jawab :( emang lu kira cowok/cewek cuma dia doang? jomblo banyak kali. Tanggepan lainnya "Ah belom tentu cocok". Emangnya udah nyoba? Lo nunggu seseorang yang entah bisa lo dapetin ato ngga. Lo nunggu sesuatu yang mungkin gaakan pernah terjadi. Lo berbulan bahkan bertahun-tahun nunggu cowok/cewek itu tapi disisi lain ada orang yang lebih sayang sama lo tapi lo malah sibuk mikirin doi.

Cinta emang irasional kok. Itu karena lo sepenuhnya pake hati. Coba kalo lo sedikit aja pake logika lo. Lo gaakan mau tuh nuggu orang dengan waktu lama dan gajelas sampe kapan. Saran gue untuk orang yang satu ini. Be realistic.Be rational. Pake aja sedikit logika lo, jangan lo terus-terusan pake perasaan lo,hati lo. Karena Tuhan gacuma kasih kita hati kan?

Ohya! Ada alasan yang paling mainstream bin sok meyakinkan "selama janur kuning belom melingkar"iyedah. Tapi lo tau gak? ini sama aja mengajarkan orang lain dengan ketidaksetiaan. Disisi lain cewek/cowok ini sayang sama pacarnya tapi disaat mereka bertengkar, lo dateng bikin nyaman, dan ngebuat cowok/cewek itu otomatis butuh lo, dan juga sayang sama lo. Ya karena dia sayang dia pasti mau deket-deket lo dong? sama aja kayak selingkuh. Tapi apakah ketika lo berhasil dapetin cowok/cewek itu lo ngerasa bangga? lo akan ngerasa bahagia? apa terus begitu? apa lo gatakut bakal dapetin hal yang sama? Ketika lo udah dapet, cewek/cowok lo selingkuh lagi. Life cycle, remember? Jadi yah, kalo gamau mendapatkan hal serupa mendingan lo pacarin orang yang bener-bener jomblo. Bener-bener gapunya pacar. Lo nya seneng. Berdua seneng. Gak ganggu siapa-siapa. Gak menyakiti siapa-siapa. Gak bakal ngebuat lo dapet karma. Safe lah intinya. Jadi yaa gitu ajadeh...

2. Marah karena sahabat pacaran sama gebetan/mantan

sumber : google image


"Dasar lo nusuk gue dari belakang! temen macem apa lo!"


sumber : komikpinter.tumblr.com





"Dasar MT lo! Tega-teganya lo ngerebut gebetan gue!"

Nah! itu adalah contoh-contoh mainstream perkataan orang hmm gue ambil disini cewek dulu yaa. Gue gatau sih jujur aja kalo cowok MT itu kayak gimana. Cewek aja ya hehehe. Cewek yang lagi sakit hati karena gebetannya ternyata naksir sahabatnya sendiri. Atau mungkin mantan yang masih dia sayang banget malah naksir sahabatnya atau bahkan yang masih jadi pacarnya? Ini adalah kisah mainstream kedua setelah yang tadi itu tuh nunggu pacar orang. Biasanya (dan mungkin pastinya) orang yang udah memilih seseorang untuk jadi sahabatnya tentu udah percaya sepenuhnya dan menceritakan kisah apapun tentangnya. Termasuk masalah gebetan, mantan dan pacar. Apalagi itu! Tentu aja yaa sahabat mau yang terbaik untuk sahabat lainnya yang sedang dimabuk cinta tersebut untuk segera jadian, segera balikan atau langgeng sama pacarnya. Tapi sahabat lo, orang terdekat lo pasti dan tentu mengenal 3 pilar tersebut i mean (gebetan,mantan dan pacar). Karena kenal tau sifatnya, sering ngobrol blablabla.

Oke kalo akhirnya mereka jadian lo pake emosi gitu? persahabatan lo ancur gitu aja? cuma gara-gara cowok? Gue singgung lagi soal logika nih. Karena lo terlalu pake hati menyikapi semuanya. Lo gamikir siapa duluan yang suka dan siapa yang akhirnya nyaman. Jadi jangan langsung ngambil kesimpulan ini semua salah sahabat lo.

Satu yang mesti lo catet. Perasaan itu gabisa dipaksa. Ini untuk yang gebetan. Mungkin gebetan lo itu lebih tertarik sama sahabat lo. Lo bisa gitu nyalahin perasaan orang ke orang lain? Ya gabisa.  Dan inget! Lo itu berarti ditunjukin dari awal kalo dia bukan buat lo. Daripada baru diakhir lo nyadarnya? Akan menyakiti kedua belah pihak (hasek bahasanya). Tuhan itu baik sama lo berarti dia mau selalu yang terbaik buat lo. Inget itu!

Sama mantan? Lha...ya cuma mantan toh masa lo masih mau marah kalo ternyata doi gamau balikan lagi sama lo dan akhirnya malah jadian sama sahabat lo? gue gamau terlalu bahas soal mantan deh..karena kasusnya gabanyak-banyak amat. Eh (?) Gatau juga deh ane

Nah sekarang dari sisi pacar, lo ngaca dulu sama diri lo sendiri. Mungkin lo nya yang membuat dia ganyaman. Ketidaknyamanan membuat cowok ngelirik cewek yang lebih membuat dia nyaman,perhatian. Dan biasanya sih ya yang deket-deket aja gitu. Ya siapa lagi kalo bukan sahabat lo? Ya kalo kerjaannya lo marahinnnn aja, siapa yang betah? kerjaan lo nuntuuuut aja, siapa yang nyaman? Catet kesotoyan gue ini! yang dibutuhkan cowok dari suatu hubungan adalah kenyaman dan perhatian.Atau emangggg pacar lu aja tuh yang  kegatelan! Garukin gih garukkkk. Gue lupa dapet quotes dari film apa kayak gini nih "lo boleh marah sama sahabat lo, gebukin kalo perlu tapi jangan pernah tinggalin sahabat lo" Nahhh udah ngerti kan sekarang?

Jadi masih mau nyalahin sahabat? Masih mau kehilangan orang yang sayang dan lo sayang lebih banyak lagi? Masih mau merelakan persahabatan hanya untuk cowok satu padahal masih ada yang lain dan lebih baik? Jawab sendiri lah :)

Gitu ajaaaaaa penuturan dua orang yang menurut gue buang-buang kolor waktu mereka sendiri. Saran gue ya jangan terlalu pake hati menyikapi sesuatu, lo dikasih otak dan so pasti ada logikanya. Dipake. Itu aja...semoga gasakit hati atas penuturan gue. Gue cuma berpendapat atas apa yang selama ini gue lihat dan pelajari. Hehe doain aja gue ada bahan nulis selanjutnya. Atau ada yang punya kasus supaya bisa gue bahas? boleh sharing-sharing (tsaah kayak udah banyak readernya ae).

"Orang baik untuk orang baik kok" kalo kata cesar Keep SMILE :)